Breaking News:

Isu Kebangkitan Komunis

Ini Alasan Utama Bung Karno Tak Mau Bubarkan PKI, Diceritakan Soeharto Dalam Video Dokumentasi

Soekarno dengan enteng, kata Soeharto, mengatakan, "Ini perjuangannya Bapakmu (Bung Karno). Serahkan kepada saya.

Soekarno dengan enteng, kata Soeharto, mengatakan, "Ini perjuangannya Bapakmu (Bung Karno). Serahkan kepada saya. Kamu ndak usah turut-turut. Ya sudah. hehehehe."

Dari obrolan langsung dirinya dengan Bung Karno, maka Soeharto berkeyakinan bahwa Soekarno tak akan menghilangkan PKI di Indonesia meski terjadi pemberontakan beberapa kali.

Puncak pemberontakan PKI terjadi pada tahun 1965 lewat Gerakan 30 September (G 30 S) PKI.

"Jadi, saya tahu (Bung Karno dekat dengan PKI), itu sejak 1958. Saat itu saya sudah tanya," ujar Soeharto.

Soekarno Gunakan PKI

Menurut Soeharto, Bung Karno akan menggunakan kekuatan PKI untuk mempersatukan Indonesia.

Karena itu, Bung Karno tak akan menghapus PKI setelah G30S PKI, meski ada desakan rakyat.

Apalagi Soekarno telah mengeluarkan konsep ideologi baru, yaitu Nasakom (Nasionalis Agama dan Komunis) yang telah digaung-gaungkan Bung Karno, tidak hanya di dalam negeri tetapi juga di panggung internasional.

Konsep Nasakom disampaikan dalam Konferensi Asia-Afrika di Bandung, Jawa Barat,  tahun 1955 dan juga di sidang umum Perserikatan Bangsa Bangsa (PBB).

"Konsep Nasakom tersebut tidak hanya ke dalam negeri, tapi juga sudah dijual ke luar negeri melewati pidato beliau di Persatuan (Perserikatan) Bangsa Bangsa (PBB)," cerita Soeharto menirukan ucapan Bung Karno.

Halaman
1234
Penulis:
Editor: Suprapto
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved