Pilpres 2019

Seandainya Kalah dari Jokowi, Prabowo Subianto Diprediksi Bakal Maju Lagi di Pilpres 2024

DIREKTUR Eksekutif Indo Barometer M Qodari memprediksi Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto akan kembali maju di Pilpres 2024.

Seandainya Kalah dari Jokowi, Prabowo Subianto Diprediksi Bakal Maju Lagi di Pilpres 2024
Warta Kota
kampanye akbar di Stadion Gelora Bung Karno, Senayan, Jakarta Pusat, Minggu (7/4/2019). 

DIREKTUR Eksekutif Indo Barometer M Qodari memprediksi Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto akan kembali maju di Pilpres 2024.

"Pak Prabowo akan maju (capres) di 2024 lagi jika dia menang di 2019. Bahkan jika dia kalah pun di 2019, saya prediksi Pak Prabowo akan kembali mencalonkan lagi," kata Qodari di Hotel Harris, Tebet, Jakarta Selatan, Sabtu (13/4/2019).

Qodari menyebut sosok Prabowo Subianto sebagai sosok yang memiliki elektabilitas stabil dan cenderung meningkat.

Heboh ‎Surat Suara Tercoblos di Malaysia, Jokowi: Polisi Harus Tegas!

Kader Demokrat Teriak Ancam Keluar dari Koalisi Prabowo-Sandi Saat Debat Pilpres, Ini Penyebabnya

Mengajarkan Demokrasi Dalam Keluarga, Ashanty Siddik Tak Persoalkan Perbedaan Pilihan di Pilpres

Polisi Dalami Penangkapan Beberapa Kurir Sebuah Perusahaan Bawa Uang Total Rp90 Miliar

 

"Bahkan, bukan tak mungkin di 2024 nanti elektabilitas Prabowo menjadi yang terbaik," ujarnya.

Selain Prabowo Subianto, Qodari menyebut nama Fadli Zon dan Sandiaga Uno sebagai sosok potensial dari Partai Gerindra yang bisa maju sebagai capres di 2024.

"Walaupun Sandi mundur dari Gerindra, tapi dia bisa dibilang sebagai 'pemain pinjaman' atau proses pencalonan koalisi," ulasnya.

 

Pengemis Wanita Meninggal dengan Genggam Uang Tabungan Rp 15 Milyar

Gatot Nurmantyo Akhirnya Tunjukkan Warna Politiknya. Ia Pastikan Mendukung Pasangan Prabowo-Sandi

Mantan Karyawan IT Retas Server Indomaret untuk Beli Voucher Game Online, Kerugian Rp 2,5 Miliar

 

Luhut Panjaitan Kaitkan Kasus Surat Suara Tercoblos di Malaysia dengan Kasus Penganiayaan Siswi SMP

Prabowo Subianto pernah mengalami dua kali kekalahan saat maju dalam kontestasi Pilpres, yakni saat menjadi cawapres pendamping Megawati Sukarnoputri pada Pilpres 2009, dan saat menjadi capres didampingi Hatta Rajasa pada Pilpres 2014.

Sebelumnya, Lembaga Survei Indo Barometer merilis hasil survei terbaru elektabilitas pasangan capres-cawapres pada Pilpres 2019.

Hasilnya, Indo Barometer memprediksi pasangan Jokowi-Maruf Amin akan memenangkan kontestasi lima tahunan tersebut.

Politikus PDIP Masinton Pasaribu Ungkap Kejanggalan Temuan Surat Suara Tercoblos di Malaysia

Halaman
1234
Editor: Yaspen Martinus
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved