Sidang Kasus Korupsi Alih Fungsi Lahan Sawit, Saksi Sebut Ada Diskriminasi Izin Bagi Duta Palma

Dia pun menilai terjadi diskriminasi lantaran hanya Surya Darmadi yang diproses pidana.

Editor: Ahmad Sabran
HO
Sidang lanjutan kasus alih fungsi lahan di Indragiri Hulu (Inhu), Riau, dengan terdakwa mantan Bupati Inhu, Raja Thamsir Rachman dan Pemilik PT Duta Palma Group, Surya Darmadi alias Apeng di PN Tipikor, Jakarta Pusat, Senin (21/11/2022). 

WARTAKOTALIVE.COM, JAKARTA- Saksi Manager Legal Duta Palma Group Kantor Jakarta, Yudi Prasetyo Wibowo, mengungkapkan terdapat sebanyak 309 perusahaan, termasuk PT Duta Palma Group yang tidak memiliki perizinan kehutanan tahap dua. 

Namun, hanya PT Duta Palma Group yang diproses secara hukum.


Hal tersebut terungkap saat Yudi duduk sebagai kasus alih fungsi lahan di Indragiri Hulu (Inhu), Riau, dengan terdakwa mantan Bupati Inhu, Raja Thamsir Rachman dan Pemilik PT Duta Palma Group, Surya Darmadi alias Apeng.

"Betul pak (309 perusahaan). Di SK tahap II itu lebih dari 100 perusahaan yang mengalami sama dengan kondisi yang dialami oleh perusahaan milik dari Pak Surya Darmadi ini," kata Yudi di Pengadilan Tipikor Jakarta, Senin (21/11/2022).

 

Baca juga: Lokasi Ganjil Genap Jakarta Hari ini 22 November Hanya Boleh Kendaraan Pelat Genap

Lebih lanjut, Yudi mengaku sudah mengajukan syarat-syarat yang diminta untuk melengkapi izin kehutanan tahap dua itu untuk PT Duta Palma Group.

Bahkan, perizinan tersebut sedang diproses.

"Betul sudah mengajukan pak. Karena turunan dari SK 351 tadi sekjen KLHK menyurati perusahaan-perusahaan yang masuk dalam SK tahap dua untuk melengkapi berupa peta citra satelit resolusi tinggi time series satu tahun sebelum izin diterbitkan sampai dengan November tahun 2020."

"Dan itu karena waktu itu saya masih di perusahaan itu sudah saya ajukan semua permohonan itu kelengkapan data itu," katanya.

Baca juga: Augie Fantinus Sempat Panik, Rasakan Guncangan Gempa Bumi saat di Dalam Mall


 Menanggapi itu, kuasa hukum Surya Darmadi, Juniver Girsang, mempertanyakan kenapa dari 309 perusahaan itu, hanya PT Duta Palma Group yang dipermasalahkan. 

Dia pun menilai terjadi diskriminasi lantaran hanya Surya Darmadi yang diproses pidana.

"Nah yang jadi pertanyaan kalau ada 309 perusahaan yang tahap kedua, itu mengapa hanya PT Duta Palma yang diproses, kenapa perusahaan lain yang sama tidak diproses, ini kan menjadi pertanyaan besar, yang tadi penasihat hukum mempertanyakan kepada jaksa penuntut umum di persidangan kenapa terjadi diskriminasi, ada apa," kata dia.

Padahal, kata saksi lainnya yakni, mantan Legal Manager PT Duta Palma Group, Suheri Terta, area perkebunan perusahaannya sudah dilengkapi penitipan anak, rumah ibadah, juga klinik. 

Sehingga, tidak ada konflik apapun antara warga, karyawan perkebunan maupun perusahaan. Fasilitas disebut juga bisa dimanfaatkan warga sekitar perkebunan sawit.

Halaman
12
Sumber: Tribunnews
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved