Suap

KPK Lakukan OTT di Gedung Mahkamah Agung, Hakim MA dan Uang Asing Diamankan

KPK melakukan operasi tangkap tangan di Gedung Mahkamah Agung, selain mengamankan hakim MA, KPK juga menyita uang asing dari mereka

Budi Sam Law Malau
Jubir KPK Ali Fikri (kiri) bersama Kabid Humas PMJ Kombes Yusri Yunus dan Direktur Reserse Kriminal Khusus Polda Metro Jaya Kombes Roma Hutajulu. Ali Fikri membenarkan KPK lakukan OTT di Gedung MA dan mengamankan hakim MA serta beberapa orang dan uang asing 

WARTAKOTALIVE.COM, JAKARTA -- Beberapa orang yang terjaring operasi tangkap tangan (OTT) oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) terkait kasus dugaan suap dan pungutan liar dalam pengurusan perkara di Gedung Mahkamah Agung (MA) sudah dibawa ke Gedung Merah Putih KPK di Jalan Kuningan Persada Kav 4, Setiabudi, Jakarta Selatan, Kamis (22/9).

Hal itu dikatakan Jurubicara Bidang Penindakan dan Kelembagaan KPK, Ali Fikri kepada wartawan, Kamis sore (22/9/2022).

Menurut Ali Fikri, selain mengamankan beberapa orang, pihaknya juga menyita mata uang asing dari mereka yang jumlahnya saat ini masih dihitung.

"Sebagaimana informasi yang kami terima, tim KPK melakukan tangkap tangan pada beberapa pihak yang diduga sedang melakukan tindak pidana penerimaan hadiah atau janji terkait pengurusan perkara di MA," ujar Ali Fikri.

Pihak-pihak dimaksud, kata Ali, saat ini sudah diamankan dan dibawa ke Gedung Merah Putih KPK untuk dimintai keterangan dan klarifikasi.

"Untuk perkembangan lebih lanjut, segera akan kami sampaikan setelah seluruh kegiatan ini selesai dilakukan," kata Ali.

Baca juga: Calon Pengganti Lili Pintauli Tak Dapat Suara Saat Voting Capim KPK, Jokowi Dinilai Politis

Wakil Ketua KPK Nurul Ghufron mengatakan, suap dan pungutan tersebut terkait pengurusan perkara di lembaga hukum tersebut.

“Berkaitan dugaan tindak pidana korupsi suap dan pungutan tidak sah dalam pengurusan perkara di Mahkamah Agung,” kata Ghufron saat dihubungi Kompas.com, Kamis (22/9/2022).

Menurut Ghufron, tangkap tangan tersebut dilakukan di dua wilayah, yakni Jakarta dan Semarang. Selain hakim MA, KPK juga mengamankan sejumlah orang dan uang. Ghufron menyatakan masih terus mengembangkan temuan ini.

“KPK mengamankan orang dan sejumlah uang dalam giat ini yang masih terus kami kembangkan,” kata Ghufron.

Baca juga: Bekas Capim KPK Nilai Harusnya Jokowi Ajukan Satu Nama Saja Sebagai Calon Pengganti Lili Pintauli

Ghufron meminta publik bersabar karena saat ini tim penyelidik KPK sedang memeriksa para terduga pelaku guna memperjelas dugaan tindak pidana mereka. “Pada saatnya nanti akan kami jelaskan secara lebih detail,” ujar Ghufron.

Sebagian artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "KPK: OTT Terkait Suap dan Pungutan Liar di MA"

Sumber: Warta Kota
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved