Pilpres 2024

SBY Sebut Pemilu 2024 Berpotensi Tidak Jujur dan Adil, Waketum PPP: Prasangka Berlebihan

Awalnya, Arsul mengatakan ketika SBY menjadi presiden atau Partai Demokrat berkuasa, maka partai yang berada di luar pemerintahan mencurigai Pemilu 20

Editor: Yaspen Martinus
ANGGIE LIANDA PUTRI
Wakil Ketua Umum Partai Persatuan Pembangunan (PPP) Arsul Sani menilai, pernyataan Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) soal Pemilu 2024 berpotensi tidak jujur dan adil, berlebihan. 

WARTAKOTALIVE, JAKARTA - Wakil Ketua Umum Partai Persatuan Pembangunan (PPP) Arsul Sani menilai, pernyataan Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) soal Pemilu 2024 berpotensi tidak jujur dan adil, berlebihan.

Awalnya, Arsul mengatakan ketika SBY menjadi presiden atau Partai Demokrat berkuasa, maka partai yang berada di luar pemerintahan mencurigai Pemilu 2009.

"Apalagi kemudian terbukti bahwa Partai Demokrat memperoleh kursi DPR lebih dari dua kali lipat dari sebelumnya, dan kemudian di Pemilu 2014 berkurang lebih dari separuhnya," kata Arsul kepada wartawan, Senin (19/9/2022).

Baca juga: Kabareskrim Bantah Ferdy Sambo Nikahi Si Cantik Seperti yang Dibilang Kamaruddin Simanjuntak

Namun, Arsul menuturkan kini SBY atau Partai Demokrat berada di luar pemerintah, lalu berprasangka pemilu diperlakukan tidak jujur dan adil.

"Nah, sekarang yang kita lihat Partai Demokrat atau Pak SBY yang di luar pemerintahan ada dalam posisi prasangka atau suuzan bahwa partai atau capresnya akan diperlakukan dengan tidak jujur atau tidak adil," paparnya.

Karena itu, Arsul menerangkan, PPP menanggap pernyataan SBY tersebut berlebihan.

Baca juga: Irwasum Komjen Agung Budi Maryoto Pimpin Sidang Banding Pemecatan Ferdy Sambo, Dituntaskan Hari Ini

"Tapi hemat kami di PPP, prasangka ini berlebihan, terutama terkait bisa tidaknya Partai Demokrat mengajukan paslon (pasangan calon) dalam pilpres," ucapnya.

Ia menegaskan, persoalan utama dalam pilpres, yakni membentuk koalisi bersama partai lainnya.

"Persoalan utama pilpres bagi parpol adalah kemampuan membentuk koalisi untuk sepakat mengusung paslon bersama," tuturnya.

SBY: Saya Mendengar dan Mengetahui Ada Tanda-tanda Pemilu 2024 Bisa Tidak Jujur dan Tak Adil

Halaman
123
Sumber: Tribunnews
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved