Pemilu 2024

Pilkada 2024 Diusulkan Maju ke Bulan September, Anggota Komisi II DPR: Ada Apa dengan KPU?

Guspardi menegaskan, menggeser jadwal pilkada harus mengubah UU 10/2016 tentang Pilkada.

Editor: Yaspen Martinus
ISTIMEWA
Anggota Komisi II DPR Guspardi Gaus meminta Komisi Pemilihan Umum (KPU) konsisten dengan jadwal Pilkada serentak 2024. 

WARTAKOTALIVE, JAKARTA - Anggota Komisi II DPR Guspardi Gaus meminta Komisi Pemilihan Umum (KPU) konsisten dengan jadwal Pilkada serentak 2024.

Hal itu dikatakan Guspardi menanggapi usulan Ketua KPU Hasim Asyari memajukan jadwal pilkada serentak 2024 menjadi pada September 2024.

"Jika pemungutan suara pilkada maju ke September 2024, tentu mempunyai konsekuensi dengan bertumpuknya beban kerja yang lebih berat dalam persiapan, penghitungan, rekapitulasi suara, dan penyelesaian perselisihan hasil Pemilu Legislatif dan Presiden."

Baca juga: Temui Jokowi ke Istana di Tengah Isu Bakal Jadi Menteri PANRB, FX Hadi Rudyatmo: Cuma Mampir

"Ini kan penuh risiko kalau pilkada dimajukan," kata Guspardi, Selasa (30/8/2022).

Guspardi menegaskan, menggeser jadwal pilkada harus mengubah UU 10/2016 tentang Pilkada.

"Menggeser jadwal pilkada tentu harus pula dengan merevisi UU 10/2016 tentang Pilkada," ujarnya.

Baca juga: Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin Positif Covid-19, Langsung Jalani Isolasi Mandiri

Ia menegaskan, sebelumnya pemerintah bersama DPR, KPU, dan Bawaslu telah menyepakati jadwal pemilu serentak 2024.

"Kenapa KPU tidak konsisten dengan apa yang telah diputuskan bersama? Ada apa dengan KPU?" Tanya Guspardi.

Karena itu, Guspardi menyarankan KPU fokus dengan tahapan yang membutuhkan perhatian dan energi penuh, ketimbang mewacanakan memajukan pilkada serentak.

"Saat ini belum ada alasan yang sangat urgen untuk memajukan Pilkada serentak 2024," ucapnya.

Halaman
123
Sumber: Tribunnews
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    Tribun JualBeli
    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved