Fenomena Alam

Jumat Pagi, BMKG Umumkan 4 Gunung Berapi Secara Bersamaan Pada Level 3 Begini Kondisinya

BMKG nyatakan 4 gunung berapi berstatus Siaga atau pada level 3, Jumat (21/1/2022).

BNPB
Ilustrasi 4 gunung berapi dalam level 3 foto Awan Panas Guguran (APG) Gunung Semeru membubung tinggi dengan jarak luncur kurang lebih 4,5 kilometer pada Sabtu (16/1) sore pukul 17.24 WIB. 

Masyarakat diimbau tidak melakukan aktivitas apapun di sektor tenggara di sepanjang Besuk Kobokan, sejauh 13 km dari puncak (pusat erupsi).

Di luar jarak tersebut, masyarakat tidak melakukan aktivitas pada jarak 500 meter dari tepi sungai (sempadan sungai) di sepanjang Besuk Kobokan karena berpotensi terlanda perluasan awan panas dan aliran lahar hingga jarak 17 km dari puncak.

Radius bahaya lainnya yaitu jarak 5 Km dari kawah/puncak Gunung Api Semeru karena rawan terhadap bahaya lontaran batu (pijar).

Adapun potensi bahaya lainnya adalah awan panas guguran (APG), guguran lava, dan lahar di sepanjang aliran sungai/lembah yang berhulu di puncak Gunung Api Semeru.

Wilayah potensi bahaya tersebut terutama sepanjang Besuk Kobokan, Besuk Bang, Besuk Kembar, dan Besuk Sat serta potensi lahar pada sungai-sungai kecil yang merupakan anak sungai dari Besuk Kobokan.

3. Gunung Sinabung (Level 3, Siaga)

Penampakan Gunung Sinabung, Jumat (21/1/2022)
Penampakan Gunung Sinabung, Jumat (21/1/2022) (magma.esdm.go.id)

Gunung Api Sinabung terletak di Kab\Kota Karo, Sumatera Utara.

Posisi geografis Gunung Sinabung di Latitude 3.17°LU, Longitude 98.392°BT dan memiliki ketinggian 2460 mdpl.

Pengamatan visual menunjukkan Gunung Sinabung terlihat jelas hingga tertutup Kabut 0-I.

Menurut laporan pengamatan, asap kawah utama berwarna putih dengan intensitas tipis hingga tebal tinggi sekitar 100-300 meter dari puncak.

Baca juga: Status Gunung Sinabung Level Tinggi Saat Meletus, Berikut Ini Daftar Gunung Berapi dengan Statusnya

Kemudian, cuaca di sekitar Gunung Sinabung terpantau cerah hingga berawan, angin lemah ke arah timur dan barat daya.

Lebih lanjut, suhu udara di sekitar Gunung Sinabung tercatat 16-19°C.

Menurut pengamatan kali ini, tercatat satu kali gempa Vulkanik Dalam dengan amplitudo 2 mm, S-P 1.8 detik dan lama gempa 9 detik.

Selain itu, tercatat dua kali gempa Tektonik Lokal dengan amplitudo 5-35 mm, S-P 3-13.5 detik dan lama gempa 36-55 detik.

Imbauan kepada Masyarakat

Berdasarkan hasil pengamatan tersebut, masyarakat dan pengunjung/wisatawan diimbau tidak melakukan aktivitas pada desa-desa yang sudah direlokasi, serta lokasi di dalam radius radial 3 km dari puncak G.Sinabung, radius sektoral 5 km (selatan-timur), dan 4 km (timur-utara dan barat).

Masyarakat diimbau memakai masker bila keluar rumah untuk mengurangi dampak kesehatan dari abu vulkanik. Kemudian, mereka juga harus mengamankan sarana air bersih dan membersihkan atap rumah dari abu vulkanik yang lebat agar tidak roboh.

Disarankan kepada masyarakat yang berada dan bermukim di dekat sungai-sungai yang berhulu di Gunung Sinabung agar tetap waspada terhadap bahaya lahar.

4. Gunung Ili Lewotolok (Level 3, Siaga)

Penampakan Gunung Ili Lewotolok, Jumat (21/1/2022)
Penampakan Gunung Ili Lewotolok, Jumat (21/1/2022) (magma.esdm.go.id)

Gunung Api Ili Lewotolok terletak di Kab\Kota Lembata, Nusa Tenggara Timur.

Posisi geografis gunung ini di Latitude - 8.272°LU, Longitude 123.505°BT dan memiliki ketinggian 1423 mdpl.

Menurut hasil pengamatan, penampakan visual Gunung Ili Lewotolok terlihat jelas hingga tertutup Kabut 0-II.

Sedangkan asap kawah utama berwarna putih dan kelabu dengan intensitas tipis hingga sedang tinggi sekitar 25-75 meter dari puncak.

Laporan cuaca di sekitar Gunung Ili Lewotolok  terpantau cerah hingga hujan, angin lemah ke arah timur.

Adapun suhu udara tercatat sekitar 23.8°C, dengan kelembaban 66.1-72.2% dan intensitas curah hujan 0.9 mm per hari.

Pengamatan kegempaan yang terjadi yaitu satu kali gempa Letusan/Erupsi dengan amplitudo 25.8 mm, dan lama gempa 29 detik.

Tercatat 14 kali gempa Hembusan dengan amplitudo 7-15 mm, dan lama gempa 23-64 detik.

Selain itu, tercatat satu kali gempa Tremor Non-Harmonik dengan amplitudo 6.7 mm, dan lama gempa 85 detik.

Catatan selanjutnya, dua kali gempa Tektonik Jauh dengan amplitudo 7-20 mm, S-P 16 detik dan lama gempa 39-80 detik.

Laporan lebih lanjut, tercatat adanya satu kali gempa Tremor Menerus dengan amplitudo 0.5 mm, dominan 0.5 mm.

Imbauan kepada Masyarakat

Seluruh hasil pengamatan tersebut harus menjadi pertimbangan bagi masyarakat di sekitar Gunung Ili Lewotolok dan pengunjung/pendaki/wisatawan agar tidak melakukan aktivitas di dalam radius 3 km dari puncak/kawah Gunung Ili Lewotolok. 

Himbauan khusus masyarakat Desa Jontona, agar selalu mewaspadai potensi ancaman bahaya longsoran material lapuk yang dapat disertai oleh awan panas dari bagian tenggara puncak/kawah Gunung Ili Lewotolok.

Selain itu, masker dan alat pelindung kulit dan mata adalah sarana pelindung kesehatan yang penting dari potensi bahaya abu vulkanik terhadap kesehatan.

Kemudian, masyarakat yang bermukim di sekitar aliran sungai-sungai yang berhulu di puncak Gunung Ili Lewotolok harus mewaspadai ancaman lahar terutama disaat musim hujan.

(Tribunnews.com/Yunita Rahmayanti)

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul UPDATE Gunung Api Berstatus Level 3 Siaga: Gunung Semeru Alami 4 kali Gempa Erupsi, https://www.tribunnews.com/nasional/2022/01/21/update-gunung-api-berstatus-level-3-siaga-gunung-semeru-alami-4-kali-gempa-erupsi?page=all.
Penulis: Yunita Rahmayanti
Editor: Pravitri Retno Widyastuti

Sumber: Tribunnews
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved