Breaking News:

Berita Video

VIDEO Wagub DKI Ariza Bantah Tudingan PDIP Potensi Pemborosan Rp 4,48 triliun Formula E

“Tidak sampai sebesar itu dana Formula E,” kata Ariza di Balai Kota DKI pada Selasa (31/8/2021) malam.

Penulis: Fitriyandi Al Fajri | Editor: Ahmad Sabran

WARTAKOTALIVE.COM, GAMBIR - Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria membantah tudingan Fraksi PDI Perjuangan DPRD DKI Jakarta soal potensi pemborosan anggaran Rp 4,48 triliun dalam ajang Formula E yang digelar selama lima musim sejak 2022 nanti. Meski demikian, politisi Partai Gerindra ini menghormati proyeksi yang disampaikan PDI Perjuangan tersebut.

“Tidak sampai sebesar itu dana Formula E,” kata Ariza di Balai Kota DKI pada Selasa (31/8/2021) malam.

Menurut Ariza, pemerintah daerah selalu bersikap terbuka dengan mitra kerjanya di DPRD DKI Jakarta. Pihak eksekutif juga mempersilakan legislatif untuk memaparkan data yang dimiliki demi kepentingan rakyat Jakarta.

“Kalau punya data silakan sampaikan, sejauh ini program Formula E besarnya (anggaran) seperti yang disampaikan selama ini,” jelas Ariza.

Ajang balap Formula E 2022 di Ibu Kota berpotensi memboroskan anggaran daerah sebesar Rp 4,48 triliun. Karena itulah, Fraksi PDI Perjuangan dan PSI DPRD DKI Jakarta menggulirkan hak interpelasi untuk meminta klarifikasi Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan soal rencana balap itu.

“Ada potensi pemborosan anggaran Rp 4,48 triliun, ini sebuah uang dengan jumlah yang sangat besar untuk seuah program yang tiba-tiba menjadi isu prioritas,” kata Anggota Fraksi PDI Perjuangan DPRD DKI Jakarta Manuara Siahaan saat jumpa pers pada Selasa (31/8/2021).

Manuara merinci, pemborosan anggaran itu terdiri dari pembayaran commitment fee atau biaya perjanjian sebesar Rp 2,35 triliun, biaya pelaksanaan Rp 1,23 triliun dan bank garansi Rp 890 miliar.

“Di Jakpro sendiri sudah keluar biaya, dan di Dinas Pemuda dan Olahraga juga sudah keluar biaya di luar commitment fee,” ujar Manuara.

Menurutnya, duit sebanyak Rp 4,48 triliun dapat dimanfaatkan untuk kepentingan yang bersentuhan langsung dengan rakyat. “Kalau angka-angka simulasi itu kita alokasikan bisa untuk 7,4 juta sembako kepada keluarga miskin. Itu selama dua bulan bisa kita suplai,” kata Manuara.

Selain itu, kata dia, duit sebanyak itu juga dapat dimanfaatkan untuk menyalurkan beasiswa dari jenjang SD hingga kuliah kepada 38.000 peserta didi. Kemudian, dapat menyalurkan stimulus untuk 3,7 juta pelaku UMKM dengan masing-masing bantuan senilai Rp 1,2 juta.

“Rp 1,2 juta itu bisa untuk tukang cendol yang sudah tidak dagang lagi, pedagang sembako yang tidak bisa berjualan bisa kita bantu, ibu-ibu yang dagang sayur kita bantu modal awalnya,” jelasnya Manuara.

Tak hanya itu, uang penyelenggaraan Formula E juga bisa dialihkan untuk membangun 88 sekolah baru atau membangun 44 rumah sakit di Jakarta. “Inilah nilai yang kalau kami konversi, dan kalau Formula E kami realokasi, kira-kira seperti ini perbandingannya. Oleh karena itu, kami konsisten memperjuangkan uang rakyat ini supaya dialokasikan untuk rakyat yang benar-benar terdampak oleh Covid-19,” jelas Manuara. (faf)

Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved