Breaking News:

Bansos

Bulog Tarik Beras Bantuan PPKM Berkutu dan Berbatu di Tambora, Budi Waseso Janji Mendata

"Beras yang dari pemerintah itu beras medium, soal beras basah dan sedikit menggumpal itu lantaran terjadi karena hujan dan kepanasan," sebut Volta.

Penulis: Desy Selviany | Editor: Dedy
Wartakotalive.com
Beras tidak layak yang diterima warga Angke, Tambora, Jakarta Barat, Senin (9/8/2021). 

WARTAKOTALIVE.COM, TAMBORA --- Beras tidak layak yang diterima warga Angke, Tambora, Jakarta Barat ditarik kembali oleh Perum Bulog Kanwil DKI Jakarta dan Banten. 

Bulog juga akan mendata beras tidak layak yang diterima warga.

Volta Aresta, Kepala Bidang Operasional dan Pelayanan Publik dari Perum Bulog Kanwil DKI Jakarta dan Banten bersama PT. Pos Indonesia mendatangi lokasi yang disebut menerima beras tidak layak dari pemerintah.

Sebagaimana diketahui, sebelumnya pada Jumat (6/8/2021) beredar beras basah di wilayah RT 07, 08 RW. 06 dan di RT01 RW. 011 Kelurahan Angke.

Volta mengatakan beras menggumpal itu karena basah yang disebabkan terkena tetesan hujan saat proses pembongkaran.

Kata Volta, pihak Bulog langsung mengganti beras tersebut.

Adapun yang mendapat penggantian beras basah tersebut menjadi beras layak konsumsi dilakukan di wilayah RW 011.

Kata Volta, ada tiga karung untuk wilayah RW 011 dan untuk wilayah RW 06 ada sembilan karung beras atau 90 kilogram (kg).

"Beras yang dari pemerintah itu beras medium, soal beras basah dan sedikit menggumpal itu lantaran terjadi karena hujan dan kepanasan," sebut Volta.

Hingga berita ini diturunkan, proses penggantian beras basah menjadi beras layak konsumsi masih dilakukan pihak Perum Bulog Kanwil DKI Jakarta dan Banten.

Halaman
12
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved