Breaking News:

Virus Corona

Polisi Duga Ada Makelar Kremasi di Tengah Pandemi Usai Periksa Tiga Orang Saksi

Polisi menduga ada makelar yang memanfaatkan situasi pandemi Covid-19 setelah memeriksa 3 orang saksi terkait dugaan kartel kremasi jenazah Covid-19.

Penulis: Desy Selviany | Editor: Hertanto Soebijoto
Humas Polres Metro Jakarta Barat
Kapolres Metro Jakarta Barat Kombes Ady Wibowo mengatakan, pihaknya sudah memanggil dua saksi dari Rumah Duka Abadi, terkait dugaan kartel kremasi jenazah pasien Covid-19. 

WARTAKOTALIVE.COM, PALMERAH -- Polisi menemukan titik terang terkait dugaan kasus kartel kremasi di Jakarta Barat. Diduga ada makelar yang manfaatkan situasi pandemi Covid-19.

Hal itu diungkapkan Kanit Krimum Polres Jakarta Barat AKP Avrilendy setelah sepekan pemeriksaan.

Avrilendy mengatakan bahwa saat ini sudah 10 saksi yang diperiksa polisi atas kasus tersebut.

Video: Tiga Pekan Kebanjiran Order Peti Mati Jenazah Covid-19, Meta: Pemesannya Naik 100 Persen

Kesepuluh saksi itu di antaranya merupakan agen-agen pelayanan jasa kematian.

Terbaru, polisi memeriksa tiga orang dari agen yang diduga terkait dengan makelar kremasi ini.

"Bisa dibilang makelar juga. Sistemnya ada yang perorangan tapi ada yang berbentuk yayasan kecil," tuturnya dikonfirmasi Selasa (27/7/2021).

Baca juga: Krematorium TPU Tegal Alur Melakukan Kremasi Belasan Jenazah Covid-19 di Hari Minggu

Baca juga: Gandeng Aparat Kepolisian, Pemprov DKI Awasi Praktik-praktik Percaloan Kremasi Jenazah Covid-19

Alvrilendy menjelaskan biasanya para pelaku ini menghubungkan antara keluarga jenazah ke rumah duka.

Tiga orang yang diperiksa itu berasal dari Jakarta dan Karawang.

Sebelumnya sebuah informasi berantai viral di pesan what's app.

Halaman
12
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved