Breaking News:

Viral Medsos

Pengakuan Mardani, Satpol PP yang Pukul Wanita Hamil, Spontanitas karena Dilempar Botol, Benarkah?

Mardani mengaku, penganiayaan yang dilakukannya terhadap korban karena spontanitas setelah dirinya dilempar sebuah botol.

Editor: Mohamad Yusuf
Facebook Ivan Van Houten
Viral video Satpol PP Kabupaten Gowa pukul suami dan istri yangs sedang hamil saat menertibkan warung makan  di Panciro, Kabupaten Gowa dalam pelaksanaan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat. 

WARTAKOTALIVE.COM, JAKARTA - Mantan Sekretaris Satpol PP Gowa bernama Mardani Hamdan buka suara atas kasus pemukulan oleh dirinya terhadap pemilik warung kopi pasangan suami istri bernama Nur Halim (26) dan Amriana (34).

Kasus pemukulan wanita hamil oleh Mardani itu kini telah diproses oleh pihak kepolisian.

Bahkan, status Mardani saat ini telah menjadi tersangka.

Seperti diberitakan sebelumnya, oknum Satpol PP di Gowa melakukan aksi penganiayaan ketika melakukan razia PPKM Mikro.

Baca juga: Demi Bertahan Hidup di Tengah Pandemi Covid-19, Sejumlah Artis Dikabarkan Mulai Jual Mobil dan Rumah

Baca juga: Susu Bear Brand Mahal dan Langka di Pasar, Ini Tanggapan Nestle 

Baca juga: Daftar 10 Lokasi Isi Ulang Tabung Oksigen di Bekasi

Selain itu, video kasus penganiayaan juga sempat viral di media sosial dan mendapat berbagai macam respons dari warganet.

Kabar terbarunya, mantan sekretaris Satpol PP Gowa bernama Mardani Hamdan itu sudah resmi dijadikan tersangka.

Mardani juga memberikan pengakuannya saat diperiksa oleh pihak kepolisian.

Termasuk kronologi dari kejadian versi dirinya.

Mardani mengaku, penganiayaan yang dilakukannya terhadap korban karena spontanitas.

Hal itu disampaikan Kuasa Hukum Mardani, Muh Syahfril Hamzah, saat berada di Mapolres Gowa, Sabtu (17/7/2021).

Dari pengakuan Mardani, pemicu penganiayaan itu karena adanya pelemparan.

Halaman
1234
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved