Breaking News:

Virus Corona

Cerita Dubes Indonesia di China, Cara Wuhan Hadapi Pandemi Covid-19, hingga Kini Warga Bebas Masker

Pemerintah Tiongkok segera me-lockdown Wuhan karena awal Covid-19 merebak sudah mendekati tahun baru Imlek.

Editor: Mohamad Yusuf
AFP/straitstimes.com
Ribuan warga Wuhan China pesta di taman air. Duta Besar RI untuk Republik Rakyat Tiongkok Djauhari Oratmangun mengungkapkan berbagai cara dan kebijakan yang diterapkan Negeri Tirai Bambu saat awal Covid-19 merebak di kota Wuhan, Provinsi Hubei.  

WARTAKOTALIVE.COM, JAKARTA - Duta Besar RI untuk Republik Rakyat Tiongkok Djauhari Oratmangun mengungkapkan berbagai cara dan kebijakan yang diterapkan Negeri Tirai Bambu saat awal Covid-19 merebak di kota Wuhan, Provinsi Hubei. 

Djauhari mengungkapkan, langkah pertama yang dilakukan pemerintah Tiongkok saat itu adalah melakukan metode full response. 

Metode ini berarti pemerintah langsung memberlakukan lockdown terhadap Wuhan, yang pada Januari 2020 menjadi episentrum penyebaran Covid-19.

"Pemerintah Tiongkok itu menerapkan full response, yang berarti segera me-lockdown kota Wuhan yang berpenduduk 10-11 juta dan provinsi Hubei," ujar Djauhari dalam webinar yang tayang channel YouTube Gelora TV, Selasa (13/7/2021).

Pemerintah Tiongkok segera me-lockdown Wuhan karena awal Covid-19 merebak sudah mendekati tahun baru Imlek.

"Kenapa segera di-lockdown, karena pada saat itu masa liburan menjelang Tahun Baru China dan libur akhir semester juga. Jadi langsung di-lockdown," ujar Djauhari. 

Setelah menerapkan lockdown di Kota Wuhan, pemerintah Tiongkok segera meningkatkan kapasitas rumah sakit untuk menangani pasien Covid-19. 

Saat itu pemerintah Tiongkok segera membangun 16 rumah sakit sementara untuk pasien Covid-19 di Kota Wuhan.

Juga membangun dua rumah sakit baru dengan kapasitas tempat tidur mencapai 2.600 dalam waktu dua minggu.

"Kemudian membangun 16 rumah sakit sementara di Wuhan, dengan kapasitas kurang lebih 13 ribu. Lalu kemudian membangun dua rumah sakit baru dalam waktu yang sangat singkat, kurang lebih dua minggu dengan kapasitas 2.600 tempat tidur," ujar Djauhari. 

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Dubes Indonesia di Tiongkok Cerita Cara Wuhan Hadapi Pandemi Covid-19
Penulis: Lusius Genik Ndau Lendong

Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved