Breaking News:

Bursa

IHSG Diprediksi Lanjutkan Pelemahan, Ini Penyebabnya

Kepala Riset PT Reliance Sekuritas Lanjar Nafi mengatakan, secara teknikal IHSG terkonfirmasi break out MA5 dan menutup gap yang terbentuk pekan lalu.

Editor: Hertanto Soebijoto
thinkstockphotos
IHSG diprediksi lanjutkan pelemahan di akhir pekan dengan support resistance 6.006 hingga 6.082, Jumat (18/6/2021).  Ilustrasi: Jelang akhir pekan, indeks harga saham gabungan atau IHSG pada hari ini ditutup melemah. 

WARTAKOTALIVE.COM, JAKARTA -- Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) diprediksi lanjutkan pelemahan di akhir pekan dengan support resistance 6.006 hingga 6.082. 

Kepala Riset PT Reliance Sekuritas Lanjar Nafi mengatakan, secara teknikal IHSG terkonfirmasi break out MA5 dan menutup gap yang terbentuk di pekan lalu. 

"Indikator stochastic dan RSI bergerak bearish momentum dan MACD terlihat divergence negatif dengan histogram memberikan signal pelemahan lanjutan," ujar dia melalui risetnya, Jumat (18/6/2021). 

Sementara, IHSG kemarin minus 0,17 persen atau turun 10,12 poin ke level 6.068,45 dengan pelemahan terdalam di saham-saham pada sektor energy minus 1,46 persen dan barang konsumsi primer minus 1,08 persen. 

Di sisi lain, penguatan saham-saham di sektor teknologi 2,05 persen, industri 0,67 persen, dan keuangan 0,21 persen gagal menahan IHSG di zona hijau. 

Baca juga: IHSG Diperkirakan Kembali Terkoreksi di Tengah Risiko Ekonomi AS 

Baca juga: IHSG Berpeluang Melemah di Awal Pekan 

Lanjar menambahkan, keputusan Bank Indonesia untuk mempertahankan suku bunga acuan dalam Rapat Dewan Gubernur Bank Indonesia di level 3,5 persen sesuai ekspektasi pasar. 

"Ekspektasi ini di saat sinyal taper tantrum dan prospek suku bunga The Fed kian memanas pasca pertemuan FOMC," ujarnya. (Yanuar Riezqi Yovanda)

Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved