Breaking News:

Virus corona

China, India, AS dan Eropa Siap Bantu India Hadapi Gelombang Dua Pandemi Covid-19

India mencatat infeksi tertinggi global empat hari terakhir. Ditambah kekurangan pasokan oksigen, membuat angka kematian pasien Covid melonjak tajam

Editor: Bambang Putranto
Reuters/Aljazeera.com
Warga Mumbai, India, sedang menjalani pemeriksaan corona 

Wartakotalive.com - Para pemimpin berbagai negara di dunia telah menyatakan keprihatinan mereka atas lonjakan ekstrem kasus Covid-19 yang belum pernah terjadi sebelumnya di India.

Negara ini telah mencatat infeksi tertinggi global empat hari terakhir. Ditambah kekurangan pasokan oksigen, membuat angka kematian pasien Covid-19 melonjak tajam.

Dikutip IndianExpress.com, Minggu (25/4/2021), Penasihat Keamanan Nasional Gedung Putih Jake Sullivan menyatakan Washington memberi perhatian pada perkembangan India.

“AS sangat prihatin dengan wabah Covid yang parah di India. Kami bekerja sepanjang waktu untuk menyebarkan lebih banyak persediaan dan dukungan kepada teman dan mitra kami di India saat mereka dengan berani memerangi pandemi ini lebih cepat," katanya.

AS siap membantu India melawan gelombang kedua dari virus korona. Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken juga menjanjikan dukungan.

“Hati kami tertuju kepada orang-orang India di tengah wabah Covid-19 yang mengerikan. Kami bekerja erat dengan mitra kami di pemerintah India, dan kami akan segera menyebarkan dukungan tambahan kepada orang-orang India dan pahlawan perawatan kesehatan India, ”tulisnya di situs mikro-blogging.

Anggota Kongres India-Amerika Raja Krishnamoorthi juga meminta Presiden AS Joe Biden untuk melonggarkan pengiriman vaksin Oxford AstraZeneca ke negara-negara, termasuk India, yang saat ini sedang mengalami lonjakan mematikan.

"Kami saat ini memiliki hampir 40 juta dosis vaksin AstraZeneca di timbunan stok AS, timbunan stok yang tidak kami gunakan dan yang telah kami buka untuk memerangi Covid-19 di Meksiko dan Kanada," kata Krishnamoorthi.

Untuk mengekang penyebaran virus ini secara internasional dan untuk melindungi kesehatan masyarakat dan ekonomi internasional kita, AS perlu mengeluarkan vaksin ini sekarang.

“Saya dengan hormat tetapi sangat menyerukan kepada pemerintahan Biden untuk merilis jutaan dosis vaksin AstraZeneca ke negara-negara yang paling parah terkena Covid-19, termasuk India, Argentina, dan kemungkinan lainnya,” katanya.

Halaman
123
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved