Breaking News:

Narkoba

Dugaan Kompol Yuni Purwanti Sebagai Pengedar Selain Pemakai Narkoba, Masih Didalami Polri

Kabag Penum Divisi Humas Polri, Kombes Ahmad Ramadhan menuturkan pihaknya msih mendalami kemungkinan Kompol Yuni Purwanti sebagai pengedar narkoba.

Warta Kota/Budi Malau
Kabag Penum Divisi Humas Polri, Kombes Ahmad Ramadhan menuturkan Bid Propam Polda Jabar bersama Dittipidum Polda Jabar masih mendalami kemungkinan dugaan mantan Kapolsek Astana Anyar, Kompol Yuni Purwanti Kusuma Dewi, terlibat dalam jaringan pengedar narkoba, selain sebagai pengguna. 

WARTAKOTALIVE.COM, JAKARTA - Kabag Penum Divisi Humas Polri, Kombes Ahmad Ramadhan, menuturkan Bid Propam Polda Jabar bersama Dittipidum Polda Jabar masih mendalami kemungkinan dugaan mantan Kapolsek Astana Anyar, Kompol Yuni Purwanti Kusuma Dewi, terlibat dalam jaringan pengedar narkoba, selain sebagai pengguna.

Seperti diketahui Kompol Yuni bersama 11 anggota Polri anak buahnya, ditangkap di sebuah hotel di Kota Bandung, Jawa Barat, Selasa (16/2/2021), saat tengah berpesta narkoba.

"Saat ini masih terus dilakukan penyidikan. Masih dilakukan penyidikan oleh Bid Propam Polda Jabar maupun dari Direktorat Tindak Pidana Umum Polda Jabar. Jadi belum ada info terbaru, nanti kita update," kata Ramadhan, Senin (22/2/2021).

Terkait operasi tes urine ke anggota Ditresnarkoba di setiap Polda, Ramadhan memastikan saat ini masih berjalan.

"Sebagian besar di beberapa polda sudah lakukan itu. Jadi sudah ada perintah untuk melakukan tes urin," ujarnya.

Nama Kompol Yuni Purwanti, Kapolsek Astana Anyar, kini menjadi sorotan setelah ditangkap Propam Mabes Polri dan Propam Polda Jabar. Kompol Yuni diduga terlibat kasus narkoba bersama 11 anggota lainnya. Padahal selama ini Kompol Yuni biasa memberantas kasus narkoba dengan menangkapi pelakunya.
Nama Kompol Yuni Purwanti, Kapolsek Astana Anyar, kini menjadi sorotan setelah ditangkap Propam Mabes Polri dan Propam Polda Jabar. Kompol Yuni diduga terlibat kasus narkoba bersama 11 anggota lainnya. Padahal selama ini Kompol Yuni biasa memberantas kasus narkoba dengan menangkapi pelakunya. (Tribun Jabar/Daniel Andreand Damanik)

"Jadi kita menerima laporan dari beberapa Polda telah menerima tes urine tehadap anggotanya. Jadi beberapa Polda dari Polda Aceh sampai Papua Barat. Ini perintah melalui telegram yang ditandatangani Kadiv Propam Polri," paparnya.

Seperti diketahui petugas Propam gabungan dari Mabes Polri dan Polda Jabar menangkap tangan Kapolsek Astana Anyar, Kompol Yuni Purwanti Kusuma Dewi, bersama 11 anggota Polri anak buahnya, di sebuah hotel di Kota Bandung, Jawa Barat, Selasa (16/2/2021).

Mereka kedapatan tengah berpesta narkoba jenis sabu-sabu.

Ramadhan mengatakan operasi tangkap tangan tim Propam gabungan menunjukkan bahwa pengawasan terhadap anggota Polri yang melakukan pelanggaran masih sangat ketat.

"Yang jelas setiap anggota Polri tetap dilakukan pengawasan secara berjenjang. Tertangkap tangannya mereka oleh Bid Propam Polda Jabar dan Propam Mabes, menunjukkan pengawasan anggota Polri sangat ketat, dan ini bagian transparansi," kata Ramadhan.

Halaman
12
Penulis: Budi Sam Law Malau
Editor: Valentino Verry
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved