Breaking News:

Virus Corona

Wagub DKI Sebut Penularan Covid-19 Paling Rentan di Pasar Tradisional

Wagub DKI Sebut Penularan Covid-19 Paling Rentan di Pasar Tradisional. Simak selengkapnya dalam berita ini.

Warta Kota/Rangga Baskoro
(ilustrasi) Pasar Perumnas Klender masih beroperasi meski ada temuan 20 pedagang yang positif Covid-19, Duren Sawit, Jakarta Timur, Selasa (9/6/2020). 

WARTAKOTALIVE.COM, JAKARTA - Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria menyebut penularan Covid-19 paling rentan berada di pasar tradisional.

Sebab aktivitas jual-beli di sana sangat tinggi, apalagi banyak masyarakat yang mengabaikan ketentuan memakai masker dan menjaga jarak demi menghindari penularan Covid-19.

“Memang betul, masyarakat kita di pasar yang paling rentan penularan. Itu yang kami khawatirkan, bukan (penularan) di rumah ibadah, perkantoran atau mal,” kata pria yang akrab disapa Ariza ini.

Hal itu dikatakan Ariza saat diskusi virtual dengan wartawan Balai Kota/DPRD DKI Jakarta melalui aplikasi Zoom pada Rabu (10/6/2020).

VIDEO: Pelayanan Satu Loket Dikeluhkan Warga, Disdukcapil Kota Tangsel Bilang Begini

Adapun tema yang diangkat dalam diskusi tersebut adalah Optimalisasi Layanan Publik saat Transisi.

Dalam kesempatan itu hadir Direktur Utama PAM Jaya Priyatno Bambang Hernowo; General Manager UID PLN Jakarta Raya Doddy B Pangaribuan; dan Kepala Ombudsman RI Perwakilan Jakarta Raya Teguh P Nugroho. Kata Ariza, pasar tradisional non pangan dan mal telah dijadwalkan akan dibuka pada pekan ketiga Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) transisi menuju Jakarta sehat, aman dan produktif atau pada 15 Juni 2020 nanti.

“Kalau mal InsyaAllah kami terus sosialisasi dan pasar (non pangan) sampai hari ini belum juga dibuka. Nah yang nakal ini, mohon maaf untuk PKL (pedagang kaki lima) yang masih kurang memperhatikan (ketentuan PSBB),” ujar Ariza.

Untuk menekan potensi penularan Covid-19, pemerintah daerah melalui Perumda Pasar Jaya telah menyediakan tempat mencuci tangan di beberapa titik. Bahkan Perumda Pasar Jaya juga mengerahkan petugas, rutin melakukan disinfeksi hingga pemeriksaan suhu tubuh bagi pengunjung yang datang.

“Jadi ini upaya kami untuk terus menegakkan, memberi tahu, dan sosialisasi sebaik mungkin agar penularan Covid-19 tidak terjadi,” ungkapnya. 

Universitas Gunadarma Depok Prioritaskan PMB Online, Teknologi Informasi Jadi Program Studi Favorit

Penulis: Fitriyandi Al Fajri
Editor: Theo Yonathan Simon Laturiuw
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved