Harapan Susi Susanti Untuk Pebulu Tangkis Putri Junior

Timnas Indonesia Junior memperoleh hasil impresif di Kejuaraan Dunia Junior di kazan, Rusia. Susi Susanti berharap prestasi itu terus berlanjut.

Harapan Susi Susanti Untuk Pebulu Tangkis Putri Junior
Badmintonindonesia.org
Ganda putri Febriana Dwipuji Kusuma/Amalia Cahaya Pratiwi menjadi penentu kemenangan tim junior Indonesia atas Uganda di babak penyisihan grup A1 World Junior Championships 2019 (WJC). Febriana/Amalia menang telak atas Husina Kobugabe/Tracy Naluwooza dengan skor 21-3, 21-3, dalam waktu 17 menit. 

Pada perhelatan Kejuaraan Dunia Junior (World Championship/WJC) 2019, yang digelar di Kazan, Russia, Timnas Indonesia berhasil menorehkan hasil yang membanggakan.

Selain kesuksesan di nomor beregu, di nomor perorangan Indonesia mengirim tiga wakil ke babak final.

Tim junior Indonesia mencetak sejarah dengan memboyong Piala Suhandinata untuk pertama kalinya. Indonesia membawa pulang Piala Suhandinata setelah dalam laga final World Junior Championships 2019 mengalahkan Tiongkok dengan skor 3-1.
Tim junior Indonesia mencetak sejarah dengan memboyong Piala Suhandinata untuk pertama kalinya. Indonesia membawa pulang Piala Suhandinata setelah dalam laga final World Junior Championships 2019 mengalahkan Tiongkok dengan skor 3-1. (Badmintonindonesia.org)

Satu diantaranya meraih medali emas, yakni pasangan ganda putra Leo Rolly Carnando/Daniel Marthin.

Sementara dua lainnya, yakni di sektor ganda putri Febriana Dwipuji Kusuma/Amalia Cahaya Pratiwi, dan ganda campuran  Leo Rolly Carnando/Indah Cahya Sari Jamil harus puas dengan medali perak.

Sektor putri

Meski  keduanya tidak berhasil juara, namun ada harapan ke depannya, terutama untuk pemain bulu tangkis putri Indonesia.

Bagaimana tidak, pemain bulu tangkis putri Indonesia sering memperoleh sorotan negatif, karena sering gagal meraih gelar di kejuaraan dunia.

Susy Susanti dan peraih emas ganda putri Febriana Dwipuji Kusuma/Ribka Sugiarto di Asia Junior Championship 2018
Susy Susanti dan peraih emas ganda putri Febriana Dwipuji Kusuma/Ribka Sugiarto di Asia Junior Championship 2018 (PBSI)

Bahkan acap kali gugur fase 16 besar, perempat final. Baik itu tunggal putri, ganda putri, maupun tim beregu.

Meyakinkan di level junior namun jatuh bangun kala memasuki level senior. Inkonsistensi penampilan sering ditunjukkan oleh para pemain.

Transisi pemain dari level junior ke senior menjadi hal yang sampai kini masih menjadi pekerjaan rumah (PR) bagi Persatuan Bulu Tangkis Seluruh Indonesia (PBSI), agar para pemain tidak kehilangan momentum.

Halaman
12
Editor: AC Pinkan Ulaan
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved