Histori

Kisah Benci Segitiga Antara Bung Karno, Imelda Marcos dan The Beatles

Benci segitiga benar-benar terjadi antara Bung Karno, Imelda Marcos dan The Beatles, aneh kan tapi ini benar terjadi!

Kisah Benci Segitiga Antara Bung Karno, Imelda Marcos dan The Beatles
Kolase fot0 (nme.com/biography)
Soekarno dan Imelda Marcos sesama pembenci The Beatles 

Jika botol itu tak bisa lagi masuk ke ujung celana di pergelangan kaki ini artinya celana itu terlalu ketat sebagai hukuman karena itu harus digunting sampai paha.

Senjata polisi cukup botol bir dan gunting. Jadi si korban razia tadi sudah kepalanya pitak, celananya dibikin model kolor pul,a wah mau ikut mode malah jadi salah mode.

Sebetulnya yang jadi masalah bukan musik ngak ngik ngoknya, bukan soal gondrong dan celana jengki, bukan soal "Amerika kita setrika Inggris kita linggis" itulah jargon bBung Karno.

Musik ngak ngik ngok dan gaya anak-anak band itu di mata bung Karno disuntikkan oleh imperialisme kapitalis. Buat para imperialis itu hanya merengsek Indonesia dengan segala cara termasuk melalui budaya dan itu yang jadi kutil dan bikin alergi Soekarno.

Kebetulan saja yang terdengar dilarang The Beatles karena waktu itu band ini sedang digandrungi.

Namun sebetulnya produk kapitalis yang juga ikut dilarang adalah musik barat lainnya plus dansa dansinya termasuk musik Elvis Presley. Untung saja model jambul Elvis tidak ikut ikut dilarang.

Larangan musik tadi membuat putra Bung Karno, Guntur Soekarnoputra yang waktu itu masih remaja jadi mangkel juga.

Padahal Guntur itu hobinya musik sejak kelas 5 SD sudah main gitar dan punya kelompok band.

Ketika SMP, Guntur bentuk band Ria Remaja, sebagai anak muda dia juga ingin mencoba memainkan musik yang sedang trend termasuk The Beatles.

Guntur cerita," kalau ketahuan Bung Karno saya ikut main musik ya dipelototin atau ditegur heh kamu main ngak ngik ngok ya! awas jangan main lagi." Tapi kalau tidak ketahuan itu tetap mainkan musik barat favoritnya.

Halaman
1234
Editor: Dian Anditya Mutiara
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved