BJ Habibie Meninggal Dunia

BJ Habibie Diancam akan Diracun Sampai TB Hasanuddin Sang Ajudan Tidur di Kolong Tempat Tidur

Eks ajudan Habibie, TB Hasanuddin cerita, Habibie diisukan hendak diracun hingga dirinya harus tidur di kolong ranjang Habibie.

BJ Habibie Diancam akan Diracun Sampai TB Hasanuddin Sang Ajudan Tidur di Kolong Tempat Tidur
Istimewa
Mayjen TB Hasanuddin mengawal Presiden BJ Habibie kala itu 

Saat ditanya darimana ia mendapatkan informasi tersebut, lulusan Akmil 1974 itu menjawab dengan tegas.

"Saya dapat informasi itu dari Kepala Bakin atau sekarang Kepala BIN," kata TB Hasanuddin.

"Kami harus melakukan tindakan-tindakan seperti apa demi menyelamatkan presiden," sambungnya.

Kisah lain yang diurai TB Hasanuddin adalah rasa cinta BJ Habibie pada sang istri, Hasri Ainun Besari.

Saat itu, BJ Habibie tengah bersiap untuk berangkat karena telah ditunggu oleh sejumlah pejabat luar negeri.

Di tengah perjalanan, BJ Habibie tiba-tiba meminta putar balik dan kembali ke kediaman.

Setiba di rumah, BJ Habibie langsung lari ke meja makan dan mengambil kopi.

TB Hasanuddin pun protes, kenapa BJ Habibie tidak meminta dirinya untuk mengambilkan kopi tersebut.

Atau bisa juga meminta dibuatkan kopi di Istana.

Lantas, apa jawaban BJ Habibie saat itu?

"Beliau katakan, 'ini ibumu (Ainun) yang buat, saya harus menghormatinya, dia sudah bangun pagi-pagi untuk buatkan secangkir kopi," kata TB Hasanuddin menirukan ucapan BJ Habibie.

"Di situ saya kagum, rasa hormat saya semakin dalam. Itu salah satu kelebihan beliau," lanjut TB Hasanuddin.

Selain itu, TB Hasanuddin juga menuturkan kehilangan sosok ayah.

"Saya benar-benar kehilangan seorang ayah, seorang Bapak," ujar Hasanuddin.

Ia mengaku banyak hal yang dipelajarinya sejak mengikuti BJ Habibie.

"Banyak yang saya pelajari dan yang saya dapat selama menjadi ajudan Presiden. Suka dan duka kami tahu persis keadaannya," paparnya, dikutip Tribunnews.com dari TribunWow.

Disebutkannya, sosok BJ Habibie merupakan pibadi yang dekat dengan pembantunya.

Tak hanya itu, BJ Habibie juga tak segan untuk berdiskusi dan mendengarkan masukan dari orang di sekitarnya.

"Kami tahu beliau adalah tokoh yang seorang negarawan tetapi juga yang dekat dengan para pembantu beliau."

"Jadi kalau sudah duduk dengan siapa saja dan mau berdiskusi mau mendengarkan masukan dari seorang kolonel seperti saya," kata TB Hasanuddin.

"Mau duduk mendengarkan dan mau menyampaikan. Dan yang paling penting beliau adalah seorang suami dan Bapak yang sangat baik. Setia dan menjadi panutan kita semua," paparnya.

Rangkaian Upacara Prosesi Pemakaman BJ Habibie

BJ Habibie dimakamkan di Taman Makam Pahlawan (TMP), Kalibata, Jakarta Selatan.

Tepatnya di samping makam almarhum istrinya, Asri Ainun.

Prosesi upacara pemakaman jenazah almarhum BJ Habibie akan dimulai Kamis (12/9/2019) pukul 12.30 WIB.

Dikutip dari Kompas.com, prosesi akan diawali dengan upacara penyerahan jenazah dari pihak keluarga ke pemerintah di rumah duka, Jalan Patra Kuningan XII/3, Jakarta Selatan.

"Prosesi esok rencana pemakaman jenazah pada jam 12.30 itu akan dilaksanakan upacara jenazah dari pihak keluarga kepada pemerintah," kata Sekretaris pribadi Habibie, Rubijanto, Rabu (12/9/2019) malam di rumah duka.

Menurut Rubijanto, upacara penyerahan jenazah akan dipimpin oleh Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) Anwar Usman.

Setelahnya, prosesi dilanjutkan dengan pemberangkatan jenazah dari rumah duka menuju TMP Kalibata, Jakarta Selatan, pukul 13.00 WIB.

"Diharapkan (upacara penyerahan jenazah) 30 menit selesai kemudian jam 13 tepat kita start dari kediaman Patra Kuningan menuju ke TMP Kalibata," ujar Rubijanto.

Prosesi terakhir, upacara pemakaman jenazah di TMP Kalibata diagendakan pukul 13.30 WIB.

Upacara akan dipimpin langsung oleh Presiden RI Joko Widodo.

(Tribunnews.com/Sri Juliati) (TribunWow.com/Roifah Dzatu Azma) (Kompas.com/Fitria Chusna Farisa)

Editor: Dian Anditya Mutiara
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved