Rusuh Papua

5 Postingan Veronica Koman yang Dianggap Sangat Provokatif Menyebar Sampai Luar Negeri

Sebelumnya, Veronica Koman menjadi saksi dalam kasus ujaran kebencian yang menjerat Tri Susanti

5 Postingan Veronica Koman yang Dianggap Sangat Provokatif Menyebar Sampai Luar Negeri
Tribun Jatim
Veronica Koman saat menghadapi polisi 

Polisi menetapkan Veronica Koman sebagai tersangka baru dalam kasus pengepungan Asrama Mahasiswa Papua di Surabaya yang menimbulkan kerusuhan di Papua Barat. 

Sebelumnya, Veronica Koman menjadi saksi dalam kasus ujaran kebencian yang menjerat Tri Susanti .

Tri Susanti merupakan koordinator lapangan aksi ormas yang mengepung Asrama Mahasiswa Papua di Jalan Kalasan, Tambaksari, Surabaya, pada Jumat (16/8/2019) lalu.

Namun, dua kali panggilan sebagai saksi itu, ternyata tak pernah digubris Veronica.

"Kami sudah mengirim surat panggilan sebagai saksi atas pemeriksaan tersangka atas nama Tri Susanti ternyata dia tidak hadir," katanya di Lobby Gedung Tribrata Mapolda Jatim, Rabu (4/9/2019).

7 Fakta Veronica Koman Tersangka Kerusuhan Papua di Surabaya, Punya Hubungan dengan Ahok

UPDATE: Veronica Koman Provokator Kerusuhan Papua Diburu ke LN, ASN Pemkot Surabaya Tulis Surat

Setelah pihak Subdit V Siber Ditreskrimsus Polda Jatim melakukan investigasi terhadap akun  media sosial milik Veronica Koman.

Ternyata penyidik mendapati temuan, akun media sosial milik Veronica Koman kerap kali melontarkan konten yang tidak didukung data yang presisi, bahkan bernada provokatif.

Dan parahnya, ungkap Kapolda Jawa Timur Irjen Pol Luki Hermawan, konten informasinya dilansir di akun media sosial Veronica Koman juga disebar di jejaring dunia maya luar negeri.

Veronica Koman
Veronica Koman (DOK PRIBADI)

"Setelah pendalaman yang dilakukan media dari ponsel dan dari pengaduan dari masyarakat ternyata Veronica ini orang yang sangat aktif sekali yang memberikan atau membuat provokasi di dalam maupun di luar negeri, menyebarkan hoaks dan provokasi," jelasnya.

Irjen Pol Luki Hermawan menghitung, sedikitnya ada lima konten di media sosial yang bernada provokatif dan tidak berlandaskan fakta (hoaks) terkait insiden di Asrama Mahasiswa Papua Surabaya, Jumat (16/9/2019) silam hingga detik ini.

"Saat ini ada 5 postingan yg memang ini sangat provokatif dan ini diberitakan bukan hanya di dalam negeri tapi di luar negeri," ujarnya.

Sempat Blokir Jaringan Internet, Menkominfo : Ada 550 Ribu Kanal Hoax Saat Kerusuhan Papua

Halaman
1234
Editor: Dian Anditya Mutiara
Sumber: TribunnewsWiki
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved