Pasar Valas

Perang Mata Uang, Mata Uang Mana yang Diuntungkan? Penjelasan Analisis Valas

Pasar keuangan global "terguncang" setelah China dengan sengaja melemahkan mata uangnya, yuan.

Perang Mata Uang, Mata Uang Mana yang Diuntungkan? Penjelasan Analisis Valas
adobe
Ilustrasi. Pasar keuangan global "terguncang" setelah China dengan sengaja melemahkan mata uangnya, yuan. 

Ketika perang kurs terjadi, pelaku pasar cenderung menghindari aset berisiko seperti dolar Kanada.

Apalagi, harga minyak cenderung turun memberi sentimen negatif pada dolar Kanada.

WARTA KOTA, PALMERAH--- Pasar keuangan global "terguncang" setelah China dengan sengaja melemahkan mata uangnya, yuan.

Di tengah kondisi ini, analis pasar keuangan mengatakan beberapa pasangan mata uang lain jadi menerima berkah.

Analis Monex Investindo Futures, Faisyal, mengatakan, pasangan mata uang euro dan dollar AS atau EUR/USD jadi menarik untuk dibeli ketika terjadi perang mata uang.

Uang Orang Terkaya di Dunia Lenyap Rp 1.638 Triliun Dalam Satu Hari

"Akhir-akhir ini data ekonomi kawasan Eropa membaik, di tengah pelemahan dolar AS karena ketegangan Amerika Serikat dan China, euro jadi menarik," kata Faisyal, Selasa (6/8/2019).

Ibrahim, Direktur Utama PT Garuda Berjangka, mengatakan, mata uang yang sering dijadikan aset safe haven seperti yen dan franc swiss juga diburu ketika currency war terjadi.

Sementara, untuk aksi jual, Faisyal merekomendasikan poundsterling dan dolar Australia.

Rilis Terbaru soal Transaksi Emas pada Kuartal II/2019

Menurut Faisyal kondisi persoalan Brexit dan sentimen perang dagang sangat menekan mata uang tersebut.

Selain itu, Faisyal juga merekomendasikan jual untuk dolar Kanada.

Halaman
12
Editor: Aloysius Sunu D
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved