Kilas Balik

TERBONGKAR Sosok Jenderal TNI Berambut Gondrong yang Bikin Soeharto Nangis, Ini Penyebabnya

Soedjono Hoemardani merupakan seorang jenderal TNI berambut gondrong yang pernah membuat Soeharto menangis

Editor: Andy Pribadi
Tribun Jambi dan yukkepo
Soedjono Hoemardani (kanan), Jenderal TNI Gondrong Buat Soeharto Menangis 

PALMERAH, WARTAKOTALIVE.COM -- Soedjono Hoemardani merupakan seorang jenderal TNI berambut gondrong yang pernah membuat Soeharto menangis

Dilansir dari Sosok.grid.id dalam artikel 'Soedjono Hoemardani, Jenderal TNI Berambut Gondrong yang Buat Soeharto Menangis', tangis Soeharto pecah saat menghadiri pemakaman jenderal TNI berpenampilan tak biasa itu pada 12 Maret 1986

Waktu itu tangis Soeharto terekam saat TVRI sebagai saluran televisi nasional Indonesia menayangkan prosesi pemakaman sang jenderal TNI berambut gondrong, Soedjono Hoemardani.

Soedjono Hoermardani dikenal sebagai jenderal TNI yang memiliki potongan rambut unik, karena lebih mirip seorang seniman ketimbang seorang jenderal.

Penembak Mati Polisi di Mesuji Akhirnya Tewas Juga Saat Terperosok ke Sungai dengan Tangan Diborgol

Hotman Paris Tawarkan Hadiah Rp 10 Miliar dan Lamborghini yang Bisa Bongkar Kasus Pornografi

Ramalan Zodiak Cinta Minggu 4 Agustus 2019 Scorpio Berdamai, Virgo Jatuh Cinta, Leo Alami Gangguan

Soedjono Hoemardani (kiri), Jenderal TNI Gondrong Buat Soeharto Menangis di Pemakaman
Soedjono Hoemardani (kiri), Jenderal TNI Gondrong Buat Soeharto Menangis di Pemakaman (yukkepo dan AP PHOTO/CHARLES DHARAPAK via Kompas.com)

Soedjono Hoermardani muda atau lebih dikenal sebagai Djonit, tak pernah jauh dengan dunia ekonomi.

Ia anak dari Raden Hoemardani, seorang pedagang di Carikan, barat Pasar Klewer Solo.

Sang ayah adalah pemasok berbagai jenis bahan makanan dan pakaian pamong serta abdi keraton Kasunanan Surakarta.

Soedjono selepas lulus dari HIS Surakarta melanjutkan sekolahnya di Gemeentelijke Handels School, sebuah sekolah dagang di Semarang.

Tahun 1937 ia lulus dan kembali ke Solo untuk meneruskan usaha sang ayah.

Sekitar usia 20 tahuna, Soedjono menjadi bendahara organisasi pergerakan bernama Indonesia Muda sekaligus ia juga menjabat menjadi fukudanco (wakil komandan) dari keibodan (pembantu polisi) pada masa pendudukan Jepang.

“Sejak awal karier militernya pada masa revolusi, Soedjono Hoemardani ditugaskan mengelola bidang ekonomi dan keuangan. Sebagai anggota Badan Keamanan Rakyat (BKR), suatu organisasi keamanan yang kelak berubah menjadi Tentara Nasional Indonesia dan berhubungan dengan Badan Penolong Keluarga Korban Perang (BPKKP), dia ditunjuk sebagai ketua bagian keuangan BPKKP di sekitar Solo,” tulis Michael Sean Malley dalam "Soedjono Hoemardani dan Orde Baru" dalam Prisma edisi khusus 20 tahun Prisma Di Atas Panggung Sejarah Dari Sultan ke Ali Moertopo (1991:105).

Awal karier kemiliteran Soedjono berpangkat Letnan dua dan bisa mencapai pangkat jenderal sebelum ia meninggal dunia.

Harry Tjan Silalahi dalam buku Soedjono Hoemardani 1918-1986 (1987:16) menyebut Soedjono Hoermardani menjadi bendahara di Resimen 27 Divisi IV dengan pangkat Letnan Dua dalam kurun 1945-1947.

Setelahnya dia naik pangkat jadi Letnan Satu dengan jabatan perwira bagian keuangan Divisi tersebut hingga 1949.

Halaman
1234
Sumber: Surya
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved