Respons Video Rudal Balisitik China, AS Akan Bangun Radar di Jepang

AMERIKA SERIKAT (AS) berencana untuk membangun radar di Jepang yang bisa mendeteksi keberadaan rudal balistik.

Respons Video Rudal Balisitik China, AS Akan Bangun Radar di Jepang
china.org/armyrecognition.com
RUDAL Balistik Dongfeng-26 atau DF-26 milik China, yang diklaim mampu menghantam wilayah Amerika Serikat. 

AMERIKA SERIKAT (AS) berencana untuk membangun radar di Jepang yang bisa mendeteksi keberadaan rudal balistik.

Sumber di pemerintah Jepang dan AS menuturkan, Washington telah meminta izin agar mereka bisa membangun unit Radar Pertahanan Tanah Air.

Harian Yomiuri via SCMP Selasa (29/1/2019) melansir, unit itu bakal memberi AS peringatan dini akan adanya rudal yang diluncurkan dari Rusia, China, maupun Korea Utara (Korut).

Lewat Video, China Pamerkan Rudal Balistik yang Bisa Hantam Wilayah AS

2020, Rudal Hipersonik China Akan Mampu Tenggelamkan Kapal Induk AS

Lance Gatling, analis pertahanan dari Firefly Aerospace memprediksi, radar itu kemungkinan sama dengan yang dibangun di Oahu, Hawaii.

Kontrak untuk membangun sistem radar di Oahu dilaporkan senilai 585 juta dollar AS, sekitar Rp 2 triliun. Sementara nilai pembangunan radar di Jepang belum terpublikasikan.

Kabar rencana AS itu muncul setelah China merilis video peluncuran rudal balistik antar-benua (ICBM) jarak menengah bernama Dongfeng 26 atau DF-26.

Rudal itu dilaporkan bisa menempuh jarak 3.000-5.741 km, dan mendapat julukan "Guam Killer" karena bisa menghantam Pulau Guam milik AS yang berada di kawasan barat Pasifik.

"Dengan memasang radar di Jepang, AS bisa mengetahui peluncuran ICBM dari China atau Korut secara cepat daripada radar di Alaska maupun Hawaii," terang Gatling.

Jika memaksa mengandalkan radar di Alaska maupun Hawaii, Washington bakal mengalami kesulitan karena jangkauannya terhalang lengkung Bumi.

Dengan radar di Hawaii misalnya, AS baru bisa mendeteksi ICBM setelah mencapai ketinggian tertentu dalam kecepatan tinggi.

Halaman
12
Editor: Fred Mahatma TIS
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved