Prostitusi di Jakarta

Pelacur-Pelacur Cantik Berdarah Portugis di Batavia Abad XVII

Jakarta dipenuhi dengan gempita pelacur yang bertebaran. Dan sejak Batavia berdiri rumah-rumah pelacuran sudah tumbuh

Pelacur-Pelacur Cantik Berdarah Portugis di Batavia Abad XVII
kompas
Gang Kalijodo di Batavia

WARTA KOTA, PALMERAH - Kota Jakarta masa kini gegap gempita dengan kehidupan malam yang erotis. Klub-klub malam berisi pelacur bertebaran. Tapi sejak kapan sebenarnya hal itu terjadi? Ternyata sejak Batavia baru berdiri rumah-rumah pelacuran sudah tumbuh.

Leonard Blusse menuliskan ini dalam bukunya berjudul 'Persekutuan Aneh : Pemukim Cina, Wanita Peranakan dan Belanda di Batavia'. Buku itu diterbitkan LKIS Jogjakarta.

Dia mencatat kota Batavia berdiri pada tahun 1619. Tapi tujuh tahun setelahnya, 1625, pelacuran sudah ada.

Dalam sebuah catatan ke dewan kota, Hendrik menulis bahwa pada 13 Agustus 1625 ada seorang perempuan pribumi bernama Maria datang menghadap dewan. Dia mengadukan suaminya, Manuel yang memaksa Maria dan budak perempuannya untuk melacur.

Rupanya Manuel mengubah rumahnya jadi tempat pelacuran. Pelanggannya adalah pegawai VOC. Lalu di tahun yang sama adapula rumah pelacuran milik Valdero. Dia memelihara budak-budak perempuan. Setiap hari para budak disuruh melacur. Penghasilannya sehari sekitar setengah riall. Atau paling tidak 3/8 riall.

Bahkan, masih dalam bukunya, Leonard Blusse menulis bahwa pada tahun 1642 VOC mengeluarkan peraturan soal pelacuran. Tapi peraturannya tak jelas.

Dalam aturan itu disebut setiap keluarga Kristen dilarang mempekerjakan wanita pribumi sebagai pembantu. Lalu melarang mengundang perempuan baik-baik untuk berzinah. Tapi tak dijelaskan siapa perempuan baik-baik itu.

Semenjak aturan pelacuran muncul, rumah-rumah lacur pun menjamur. Hendrik E Niemeijer menjelaskan ini dalam bukunya berjudul 'Batavia Masyarakat Kolonial Abad XVII'.

Dalam bukunya Hendrik menulis beberapa rumah lacur terkenal, seperti In den Applaboom (Pohon Apel). Pemiliknya seorang Jerman bernama Jan Van Dansijcq. Lalu De Berebijt (Gigitan Beruang) milik Hubertt Yselstein. Selain itu ada juga rumah pelacuran yang dikelola perempuan asia. Seperti rumah lacur milik Sara Van Lamay dan Sara van Bali.

Di awal abad XVII, muncul pula nama pelacur terkenal, yakni Adriana Augustijn, Anna de Rommer, Dominga Metayeel, dan Lysbeth Jansz. Dari namanya pelacur ternama ini adalah Mestizo, separuh Portugis.

Tapi Hendrik tak menjelaskan itu dalam bukunya secara gamblang. Namun, portugis memang sudah masuk ke Nusantara satu abad sebelum VOC masuk, abad XVI. Makanya di abad XVII, tak heran apabila anak-anak keturunan portugis sudah banyak.

Begitupula budak-budak yang kemudian dibaptis memakai nama Portugis pun pasti sudah banyak jumlahnya di Abad XVII. Makanya jangan heran kemudian banyak nama wanita Portugis jadi pelacur

Penulis: Theo Yonathan Simon Laturiuw
Editor: Dian Anditya Mutiara
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved