Kisah Inspiratif

Kisah Perjuangan Jumari dan Alyza, Anak Tukang Sampah yang Diterima Kuliah di Fakultas Kehutanan UGM

Kisah Perjuangan Jumari dan Alyza, Anak Tukang Sampah yang Diterima Kuliah di Fakultas Kehutanan UGM

Kisah Perjuangan Jumari dan Alyza, Anak Tukang Sampah yang Diterima Kuliah di Fakultas Kehutanan UGM
Dok. Humas UGM
Alyza Firdaus Nabila saat bersama ayah, ibu, dan kakaknya. 

Kisah Perjuangan Jumari dan Alyza, Anak Tukang Sampah yang Diterima Kuliah di Fakultas Kehutanan UGM

Sebagai tukang angkut sampah, Jumari (58), warga Dusun Ngablak, Desa Sitimulyo, Kecamatan Piyungan, Kabupaten Bantul patut berbangga dan bahagia.

Mengapa? Melalui jalur SNMPTN Undangan. anak bungsunya, Alyza Firdaus Nabila, berhasil masuk ke Fakultas Kehutanan Universitas Gajar Mada (UGM). 

"Sangat bangga dan bersyukur, anak kami Lyza bisa diterima kuliah di UGM. Ini menjadi kebahagiaan tertinggi bagi keluarga kami,” ucap Jumari, seperti dikutip dari rilis resmi Humas UGM, Selasa (14/5/2019).

Jumari tak henti-hentinya mengucap syukur mengetahui Lyza bisa diterima di UGM. Air matanya menetes membasahi pipi mengingat perjuangannya dan istri dalam membesarkan anaknya.

Dia ingat bagaimana keluarganya pernah mengalami titik nadir dalam hidup.

Bahkan anak pertamanya terpaksa putus sekolah saat di bangku SMA karena tidak mampu membayar uang sekolah.

Peraih UNBK Tertinggi Se-DIY, Inggried Diterima di UNY Namun Masih Berminat Kuliah di STAN

Surat Keterangan Domisili Palsu Marak, Orangtua Calon Murid Protes Sistem Zonasi PPDB di Magelang

Jumari sempat menjadi sopir panggilan untuk memenuhi kebutuhan hidup keluargannya.

Namun, seiring usianya yang kian menua, Jumari memutuskan untuk berhenti dari pekerjaanya itu.

laki-laki berusia 58 tahun ini beralih dengan menjadi tukang angkut sampah. Ia menyewa mobil pick up yang sudah usang untuk mengangkut sampah.

Halaman
123
Editor: Mirmo Saptono
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved