Pilkada Jabar 2018

Ridwan Kamil Tolak Opsi Bakal Jadi Orang Kedua di Pilkada Jawa Barat

Wali Kota Bandung, Ridwan Kamil, menegaskan dia hanya menghendaki maju sebagai bakal calon gubernur Jawa Barat periode 2018-2023.

Ridwan Kamil Tolak Opsi Bakal Jadi Orang Kedua di Pilkada Jawa Barat
Kompas.com
Ridwan Kamil 

WARTA KOTA, BEKASI - Wali Kota Bandung, Ridwan Kamil, menegaskan dia hanya menghendaki maju sebagai bakal calon gubernur Jawa Barat periode 2018-2023 dan tidak ingin disandingkan pada posisi wakil alias menjadi orang kedua.

"Saya tipe pekerja yang tidak bisa mengemban jabatan dengan tugas yang cenderung statis. Jadi saya tidak mau jika menjadi wakil," katanya.

Hal itu dia bilang usai Musyawarah Wilayah Jabar Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) 2017 di Hotel Horison Kota Bekasi, Rabu (2/8/2017) sore.

Dia mengaku siap dipasangkan dengan siapa pun sebagai kandidat pada Pilkada Jawa Barat 2018 tanpa berlatar belakang partai politik.

Baca: Menjelang Pilkada Jabar, Ridwan Kamil Dominan di Medsos, ini Datanya

"Dengan siapa saya ingin berpasangan atau harus partai mana yang berkoalisi, itu bukan ranah saya untuk menjawabnya. Ibaratnya saya hanya calon pengantin yang siap mengikuti arahan dari partai yang akan mengusung," katanya.

Dia mengaku menerima banyak usulan seputar figur yang diharapkan bisa menjadi pendampingnya pada Pilgub Jabar nanti berdasarkan hasil kegiatan safari ke sejumlah daerah.

"Pada setiap wilayah yang dikunjungi, semua pasti mengusulkan agar putra daerah terbaiknya yang bisa berdampingan dengan saya. Seperti halnya usulan agar Kang Daniel yang muncul saat saya datang ke wilayah Pantura. Tapi saya tidak bisa mengira-ngira apa yang diinginkan partai politik," katanya.

Pada dasarnya, Ridwan mengaku siap dipasangkan dengan siapa pun selama tokoh tersebut memiliki kepemimpinan dan elektabilitas yang baik.

"Saya tidak bisa pilih-pilih, yang sekiranya saya bisa cocok dan memenuhi dua kriteria tadi saja," katanya.

Ridwan menambahkan, meskipun telah mendapatkan dukungan resmi dari Partai Nasional Demokrat, komunikasi intensif juga terus dijalin dengan partai lain, semisal PKB dan Partai Persatuan Pembangunan.

"Kalau PKB dan PPP sepakat mengusung saya, berarti terkumpul 16 kursi. Ditambah lima kursi NasDem, berarti sudah cukup syarat minimal pengusungan," katanya. (Antaranews.com)

Editor: Hertanto Soebijoto
Sumber: Antara
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved