Erupsi Semeru

Kementerian ESDM Peringatkan Masih Ada Potensi Bahaya Awan Panas dan Banjir Lahar Dingin Semeru

Editor: Feryanto Hadi
Warga melihat jalur lahar dingin Semeru di Desa Supiturang, Kecamatan Pronojiwo, Kabupaten Lumajang, Minggu (5/12/2021).

WARTAKOTALIVE.COM, JAKARTA - Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) melalui Badan Geologi dan Pusat Vulkanologi & Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG), memantau langsung kondisi daerah terdampak erupsi Gunung api Semeru di Lumajang, Jawa Timur.

Pada kesempatan itu Kepala Badan Geologi Kementerian ESDM Eko Budi Lelono bersama Kepala PVMBG Andiani juga melakukan koordinasi dengan Pemerintah Daerah, BMKG, dan juga dengan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Lumajang, terkait upaya mitigasi, evakuasi, dan keselamatan masyarakat.

“Dilaporkan tadi pagi terjadi erupsi berupa Awan Panas Guguran (APG) yang intensitasnya sedikit lebih kecil dari sebelumnya," ujar Eko pada terkait update terkini erupsi Gunung Semeru secara virtual, Senin (6/12/2021).

Baca juga: UPDATE Korban Meninggal Akibat Erupsi Semeru Menjadi 15 Orang, Sebanyak 27 Lainnya Masih Hilang

"Kami mendiskusikan langkah-langkah ke depan, apa yang akan dilakukan. Kami kembali menyampaikan peta Kawasan Rawan Bencana (KRB) yang merupakan upaya mitigasi dari Badan Geologi terkait dengan potensi bahaya dari Gunungapi ini," sambungnya.

Pada peta KRB Semeru dapat terlihat daerah yang rawan bencana dan daerah yang aman dari bencana.

Peta tersebut penting karena kondisi saat ini sangat membutuhkan data terkait jalur evakuasi dan lokasi pengungsian yang aman dari potensi bahaya erupsi.

Andiani mengungkapkan, adapun lokasi-lokasi untuk pengungsian ditentukan berdasarkan rekomendasi Badan Geologi melalui peta KRB yang telah diterbitkan untuk menghindari potensi bahaya yang dapat terjadi selanjutnya.

"Penentuan lokasi pengungsian didasarkan peta KRB yang sudah dikeluarkan oleh Badan Geologi. Peta KRB ini akan dijadikan acuan untuk menentukan lokasi-lokasi yang rawan untuk ditempatkan sebagai lokasi pengungsian," ujar Andiani.

Baca juga: Temui Korban Erupsi Semeru, Jenderal Listyo Sigit: Jangan Sungkan Minta Bantuan Polisi

Dirinya juga menjelaskan bahwa ke depan masih terdapat potensi bahaya awan panas guguran (APG) dan banjir lahar dingin.

Oleh karena itu Badan Geologi masih terus melakukan pengamatan terhadap aktivitas Gunungapi Semeru selama 24 jam setiap harinya.

Halaman
123