Musik

Label Musik Ajukan Gugatan ke MK Untuk Dapatkan Karya Master Pencipta Lagu, Djanuar Ishak: Lawan!

Penulis: Irwan Wahyu Kintoko
Ilustrasi mendengarkan musik. Label Musica Studio mengajukan gugatan hukum ke Mahkamah Konstitusi (MK) untuk mendapatkan master pencipta lagu.

WARTAKOTALIVE.COM, JAKARTA - Label Musica Studios mengajukan gugatan hukum ke Mahkamah Konstitusi (MK) untuk mendapatkan master pencipta lagu.

Langkah tersebut dinilai komposer dan aranger senior Djanuar Ishak justru jalan yang keliru.

Menurut Djanuar Iskak, yang sebenarnya 'merampok' hak pencipta lagu atau musik dari musisi dan pencipta lagu adalah pihak label.

Baca juga: Warner Music Indonesia Tanggapi Gugatan Royalti Rp 5 Miliar yang Diajukan Posan Tobing, Apa Katanya?

Baca juga: Posan Tobing Gugat Label Musik Ternama Senilai Rp 5 Miliar, Pengacara: Lagunya Dibayar Sesuka Hati

Namun, kata Djanuar Iskak, label musik justru 'berteriak' seolah-olah dirugikan pencipta lagu atau musisi.

"Mereka (label musik) itu 'merampok' para pencipta lagu. Harus kita lawan," kata Djanuar Ishak, Jumat (3/12/2021).

Saat itu Djanuar Iskak berbicara santai secara virtual yang digagas Federasi Serikat Musik Indonesia (FESMI) dan Komunitas Pewarta Hiburan Indonesia (KoPHI).

Baca juga: Bicara Soal Royalti Karya Lagu di Indonesia, Pika Iskandar: Ada Saja Pihak yang Tidak Transparan!

Baca juga: Jika Royalti di Indonesia Dikelola Baik, Ahmad Dhani: Musisi Kayak Gue Harusnya Punya Pulau Sendiri

Baru-baru ini Musica Studios mengajukan gugatan Undang-undang Nomor 28 Tahun 2014 tentang Hak Cipta ke Mahkamah Konstitusi.

Label ternama itu menuntut agar royalti produser dinaikkan dari 50 tahun menjadi 70 tahun.

Candra Darusman, Ketua FESMI, menyatakan, Musica Studios dan label musik lainnya ingin menghilangkan pasal 18 dan 30, untuk diganti menjadi Kesepakatan Industri.

Candra Darusman saat meluncurkan buku dan album sekaligus yang digagas oleh Signature Musik di Studio Erwin Gutawa, Cipete, Jakarta Selatan, Sabtu (24/9/2016). (Wartakotalive.com/Nur Ichsan)

Hak kepemilikan master lagu, yang tadinya hanya dimiliki label musik selama 25 tahun akan bertambah menjadi 70 tahun. Setelah itu, lagu akan kembali ke pencipta.

Halaman
123