Mantan Pemain Timnas Budi Sudarsono Kepergok Jualan Sepatu Bekas, Katanya: Yang Penting Halal

Budi Sudarsono saat kepergok jualan sepatu bekas dan saat berjaya sebagai pemain timnas dengan julukan Budigol

Salah satu pemain sepabola terkenal Indonesia era tahun 1990-an Budi Sudarsono membuat heboh publik.

Mantan penyerang tim nasional ini tertangkap kamera sedang berjualan sepatu seken (bekas).

Dalam foto yang membuat warganet heboh itu, pemilik julukan 'Si Ular Piton' ini tampak santai dengan menggunakan kaus berkerah dan celana pendek berwarna hitam.

Konflik Berkepanjangan, Budi Sudarsono Mulai Tinggalkan Sepak Bola

Budi Sudarsono: Belum Tentu IA Teman Saya di Timnas

Istri Akhirnya Dukung Budi Sudarsono Maju Jadi Caleg PPP

Dia terlihat sedang duduk bersila di atas terpal di antara sepatu-sepatu seken.

Menjawab hal ini, Budi pun tertawa saat TRIBUNBATAM.id menghubunginya, Minggu (8/9/2019) pagi.

"(Tertawa) Tidak, itu saya sedang berada di kawasan Jodoh Batam. Mau beli oleh-oleh untuk keluarga dan rekan di kampung," kata Budi via telepon.

Budi pun tak ingin terlalu mengomentari tindakan yang membuat heboh para penggemarnya itu.

"Saya tidak masalah, toh saya mau bekerja apa saja yang penting halal," sambung Budi lagi.

Hari Ini Jefri Nichol Dijadwalkan Menjalani Sidang Perdana Dugaan Memiliki dan Memakai Narkotika

Dari penuturannya, Budi mengaku telah terbiasa dengan berbagai macam pemberitaan yang terkait dengan dirinya.

"Biasa itu, kadang yang baik disyukuri dan yang seperti ini (berita jualan sepatu seken) juga tidak masalah," tambah Budi.

Profil Budi Sudarsono

Budi Sudarsono lahir di Kediri, Jawa Timur, 19 September 1979 (umur 40 tahun)

Ia adalah mantan pemain sepak bola andalan tim nasional (timnas) Indonesia.

Gocekan mautnya seakan dijadikan momok oleh lawan-lawannya saat bertanding di lapangan.

Sempat dipanggil timnas untuk bermain di kejuaraan Piala Asia pada tahun 2004, ia berhasil menorehkan gol kemenangan saat bertanding melawan Qatar.

Ada berbagai julukan yang diberikan kepada Budi Sudarsono, seperti "budigol" maupun si "ular phyton".

Jangan Lewatkan Puasa Tasua dan Asyura, Kata Ulama Manfaat yang Didapat Bisa Hapus Dosa

Hal ini tidak terlepas dari gaya permainan yang ia peragakan, yang dapat mengundang decak kagum bagi siapa saja yang melihat aksinya.

Ia dapat dikatakan sebagai seorang striker yang oportunis dan mampu memanfaatkan berbagai peluang, bahkan pada ruang sempit sekalipun.

Sayangnya emosi kadang membuatnya hilang kendali. Peluang yang matang sekalipun kadang tidak dapat diselesaikan menjadi gol.

Viral Video Kocak Aa Gym dan Ustadz Abdul Somad Saat Tausiah Saling Memberi Minum: Baru Kali Ini Nih

Budi sempat bergabung dengan klub Deltras Sidoarjo, Persija Jakarta, Persik Kediri, dan sriwijaya FC.

Budi Sudarsono juga pernah bergabung bersama PSS Sleman.

Bulan Mei 2013 Budi Sudarsono akhirnya berlabuh ke klub Divisi Utama LPIS dari kota Nganjuk Persenga Nganjuk dan musim 2013/2014 budi sudarsono memperkuat salah satu tim raksasa divisi utama yaitu persikabo

Berakhirnya Liga Indonesia 2007, Budi mencoba peruntungan di Malaysia dengan menerima tawaran PDRM (Polis Diraja Malaysia), klub anggota Liga Super Malaysia.

Dirilis, Lenovo K10 Note dengan Tiga Kamera Belakang, Ini Spesifikasi dan Harganya

Budi dikontrak selama 4 bulan dengan nilai kontrak sekitar Rp 1,5 juta.

Sejauh ini Budi telah mencetak 5 gol, 2 gol dicetak pada debutnya bersama PDRM di ajang Piala FA

Malaysia melawan KOR RAMD dengan skor akhir 5-1 untuk PDRM.

Sebuah golnya dipersembahkan di Liga Super Malaysia ke gawang Perak FC, gol pembukanya tidak membawa kemenangan untuk timnya, PDRM dibantai Perak FC dengan skor 5-1.

Testimoni Penonton Konser Akbar Musik Klasik di Monas, Tontonan Langka, Biasanya di Gedung, Mahal

Jadi Pelatih PS Batam

Diketahui, mantan Timnas Budi Sudarsono sendiri telah berada di Kota Batam sejak beberapa waktu lalu untuk memimpin tim Persatuan Sepak bola (PS) Batam berlaga di Liga 3 Provinsi Kepri.

Namun sayang, dalam kompetisi yang digelar di Stadion Gelora Citramas Batam itu, Budi gagal membawa anak asuhnya keluar sebagai pemenang Liga 3 Provinsi Kepri.

"Masih banyak PR (pekerjaan rumah) bagi saya dan ini saya masih di Batam juga kok," pungkas Budi.

Kedatangan Budi Sudarsono, eks pemain Timnas Indonesia, tentu membawa angin segar bagi para pencinta sepakbola di Kota Batam.

Sejak Kamis (8/8), ia akan menjabat sebagai Pelatih Kepala Persatuan Sepakbola (PS) Batam.

Hal ini pun dibenarkan oleh manajemen tim PS Batam. Seperti penuturan Manajer PS Batam, Mulyadi.

“Jatuhnya pilihan terhadap Budi merupakan keputusan yang tepat. Semoga dengan kehadiran Budi, perkembangan sepakbola di Batam dapat berkembang,” ujarnya kepada Tribunbatam.id.

Sementara itu, pemain asal Kediri, Jawa Tmur, ini banyak bercerita kepada Tribun mengenai keputusannya untuk melatih skuat utama PS Batam jelang gelaran Liga 3 Provinsi Kepri 26 Agustus 2019 nanti.

Petisi Kembalikan Audisi PB Djarum Dapat Respon Positif, Sehari Sudah Lebih 35.000 Penandatangan

Berikut hasil wawancara Tribun dengan Budi Sudarsono, penyerang handal Timnas Indonesia.

Budi, apa kabar? Lama tidak mendengar kabarnya?

Alhamdulillah sehat, memang sekarang sedang sibuk untuk pengurusan lisensi A AFC.

Jadi bagaimana cerita awalnya bisa menangani PS Batam?

Memang saya sering bolak-balik Batam sebelumnya. Kebetulan ada rekan juga di sini, dan Mas Darmo yang mengontak saya. Setelah melalui proses negosiasi, akhirnya saya memutuskan untuk mengambil penawaran sebagai Pelatih Kepala PS. Batam.

Bagaimana Kota Batam menurut Budi?

Dalam segi apa dulu ini? (sambil tertawa)

Terserah Budi saja, baik suasananya ataupun perkembangan sepakbolanya.

Kalau untuk suasana kota, Batam tentu sangat menarik. Apalagi sangat dekat dengan negara tetangga, seperti Singapura dan Malaysia. Ini keuntungan tersendiri. Untuk perkembangan sepakbola, saya sempat melihat langsung perkembangan tim, menurut saya pribadi para pesepakbola Batam memiliki potensi. Apalagi beberapa pemain mudanya saya melihat ada semangat dan skill olah bola yang indah.

Lalu, apa yang perlu dibenahi dari para talenta sepakbola ini ke depannya?

Menurut saya, perlu pembinaan yang matang. Tentu di sini harus melibatkan tiap pihak berwenang, apalagi peran pemerintah kota.

Karena di Jawa, pemerintah memiliki andil besar bagi perkembangan sepakbola. Sehingga pembinaan bibit unggul terus berjalan.

Selain itu?

Perbedaan paling mencolok tentu ada, antara di Jawa dan di Batam. Jika di Jawa, para pesepakbola memang fokus sebagai atlet sepakbola.

Artinya, sepakbola dilakukan secara profesional. Semuanya dilakukan dengan penuh perhitungan. Istilahnya hobi menjadi pekerjaan.

Di Batam, mayoritas semuanya pekerja, sebab di Batam sendiri merupakan kota industri. Perbedaannya di sini, atlet dipaksa untuk bekerja lalu bermain sepakbola. Jadinya letih (capek).

Solusinya bagaimana?

Memang ada beberapa metode dan itu butuh proses panjang. Ini menjadi tantangan tersendiri bagi saya tentunya.

Apalagi saya sangat peduli dalam pembinaan atlet usia muda. Bagi saya, seorang pemain sepakbola itu akan terlihat unggul saat usia 16 tahun ke bawah.

Di usia itu para pemain yang memang handal disertai pembinaan yang maksimal tentu akan terus matang.

Namun jika telah dibiarkan tanpa pembinaan yang baik, maka kemungkinan besar akan menurun performanya.

Setidaknya, baik pihak pemerintah dan swasta dapat mendukung perkembangan sepakbola. Itu keunggulan Batam, pihak swasta harusnya terlibat juga.

Apa target yang diberikan manajemen terhadap Budi?

Target sudah pasti lolos dalam tahap berikutnya kompetisi Liga 3 nanti. Tapi saya tidak hanya ingin itu, saya menargetkan lolos hingga ke Liga 2.

Saya yakin, karena manajemen mendukung saya.

Apakah Budi memiliki strategi khusus untuk menghadapi kompetisi nanti?

Sejauh ini saya telah memiliki gambaran. Namun pekerjaan terbesar saya adalah menambal kekurangan di tiap lini skuat utama.

Ini tentu membutuhkan kerja ekstra. Apalagi melihat kompetisi semakin dekat.

Berarti ini tantangan untuk Budi?

Jelas, ini adalah tantangan. Dengan persiapan minim, saya ditargetkan untuk dapat membawa tim ini melambung tinggi.

Sebagai pemain dengan segudang pengalaman, apa harapan Budi untuk sepakbola di Kota Batam?

Tentu yang terbaik. Setidaknya, dengan kehadiran saya para pemain dapat lebih percaya diri. Istilahnya sebelum main sudah menang mental (tertawa).

Selain itu, saya berharap, saya dapat kembali memotivasi generasi muda untuk terus mengembangkan kemampuannya dalam bermain sepakbola. Berbagi pengalaman, begitulah.

Memasyarakatkan sepakbola?

Ya benar. Saya berharap, diri saya dan manajemen PS. Batam dapat kembali memasyarakatkan sepakbola.

Apakah Budi berencana untuk mengambil beberapa pemain dari Jawa?

Sejauh ini masih menunggu internal meeting. Karena kami harus melihat dulu kondisi tim. Ini tentu menjadi syarat utama. Tidak bisa terlalu cepat mengambil keputusan, dan tentu harus matang dengan waktu yang mepet. (tribunbatam.id/dipa nusantara)

Editor: Wito Karyono
Sumber: Tribun Batam

Berita Populer