Bencana Alam

Gunung Semeru Kembali Meletus, Erupsi Hingga 88 Kali Perhari

Gunung Semeru, Jawa Timur masih mengalami erupsi. Dalam sehari tercatat Gunung Semeru bisa 88 kali erupsi.

Penulis: Desy Selviany | Editor: Desy Selviany
Tribun Madura
Gunung Semeru kembali erupsi pada Minggu (4/12/2022) 

WARTAKOTALIVE.COM, JAKARTA - Gunung Semeru, Jawa Timur masih mengalami erupsi. Dalam sehari tercatat Gunung Semeru bisa 88 kali erupsi.

Video erupsi Gunung Semeru dibagikan akun instagram Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan atau KLHK.

Dalam video yang dibagikan, terlihat awan panas menyembur dari gunung tertinggi di Pulau Jawa tersebut.

Dalam keterangannya disebutkan bahwa sampai Minggu pagi tadi Gunung Semeru kembali meluncurkan guguran awan panasnya sejauh 10.000 meter ke tenggara dan selatan.

Saat ini status Gunung Semeru berada pada Level III atau Siaga sehingga pendakian gunung masih ditutup.

Pihak KLHK pun mengimbau warga agar tidak melakukan aktivitas apapun di sektor tenggara di sepanjang Besuk Kobokan, sejauh 13 km dari puncak (pusat erupsi).

Di luar jarak tersebut, masyarakat juga tidak boleh melakukan aktivitas pada jarak 500 meter dari tepi sungai (sempadan sungai) di sepanjang Besuk Kobokan karena berpotensi terlanda perluasan awan panas dan aliran lahar hingga jarak 17 km dari puncak.

Dilarang pulang beraktivitas dalam radius 5 Km dari kawah/puncak Gunung Api Semeru karena rawan terhadap bahaya lontaran batu (pijar).

Dimbau untuk warga sekitar agar mewaspadai potensi awan panas guguran (APG), guguran lava, dan lahar di sepanjang aliran sungai atau lembah yang berhulu di puncak Gunung Api Semeru.

Baca juga: VIDEO : Detik Detik Gunung Semeru Kembali Alami Erupsi, Luncurkan Lava Sejauh 4,5 Kilometer

Warga yang bermukim di sepanjang Besuk Kobokan, Besuk Bang, Besuk Kembar, dan Besuk Sat juga diminta waspada potensi lahar pada sungai-sungai kecil yang merupakan anak sungai dari Besuk Kobokan.

Sementara itu dikutip dari keterangan resmi Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMB) Kementerian ESDM dijelaskan bahwa karakter Erupsi Gunung Api Semeru saat ini adalah berupa erupsi eksplosif yang berselang seling dengan erupsi efusif.

Letusan abu bertipe vulcanian terjadi setiap hari, yang terkadang disertai guguran lava serta awan panas guguran.

Aliran awan panas guguran tersebut mengarah ke bukaan kawah sebelah tenggara, yaitu mengarah ke hulu Besuk Kobokan, Besuk Bang, dan Besuk Kembar.

Tingkat aktivitas Gunung Api Semeru pada saat ini adalah Level III (Siaga) sejak 16 Desember 2021.

Halaman
12
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved