Berita Nasional

Jokowi Sukses Gelar G20 Bali, Asep Saepudin: Indonesia Bukan Negara Sembarangan

Asep menambahkan, keberhasilan digelarnya G20 di Bali tentu aparat keamanan baik TNI, Polri serta unsur lainnya membuat situasi kondusif.

Penulis: Feryanto Hadi | Editor: Feryanto Hadi
ist
Direktur Pasca Sarjana UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Asep Saepudin Jahar 

WARTAKOTALIVE, JAKARTA-- Direktur Pasca Sarjana UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Asep Saepudin Jahar mengatakan kesuksesan Pemerintahan Presiden Joko Widodo (Jokowi) dalam menyelenggarakan Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G20 di Bali pada 15-16 November 2022, sebagai bukti kehadiran Indonesia bukan cuma formalitas saja.

“Saya pikir, momen G20 telah menjadi catatan dunia bahwa kehadiran Indonesia bukan formalitas karena bergiliran memimpin G20. Tetapi, Indonesia secara konkret menunjukkan perhatian serius,” kata Asep melalui keterangannya pada Sabtu (19/11/2022)

Dalam hal energi dan iklim, kata dia, Presiden Jokowi menunjukkan contoh pohon Bakau atau Mangrove yang berperan penting untuk menjaga pinggir laut dan sistem udara. Kemudian terkait kesehatan, lanjut dia, Indonesia langung berkontribusi sekitar 50 juta dolar.

“Artinya, Indonesia kedepan harus terus menyuarakan isu-isu keadilan ekonomi, kesehatan, energi dan perdamaian. Saya pikir, Indonesia tidak dipandang lagi sebagai negara sembarangan. Apalagi Indonesia masuk rangking ke-7 negara dengan kekuatan ekonomi dunia. Ini modal penting,” jelas dia.

Baca juga: Kerja Keras PLN pada G20 Dapat Acungan Jempol dari Presiden Jokowi

Selain itu, ia melihat G20 menunjukkan bahwa Indonesia adalah negara besar yang telah mengajak dunia, terutama negara-negara adidaya seperti Amerika, Cina, Eropa, untuk mewujudkan keadilan universal bagai negara-negara lain serta menjaga kedamaian dunia.

“Indonesia berhasil menyuarakan keadilan bagi negara-negara middle dan lower income untuk mendapat perhatian dalam keadilan ekonomi, kesehatan, pangan, energi dan kedamaian. Ini suatu prestasi bahwa Indonesia adalah negara strategis bagi dunia, apalagi dia juga negera mayoritas Muslim di dunia,” ungkapnya.

Disamping itu, Asep menilai pemerintah telah berhasil menunjukkan Indonesia adalah negara yang strategis untuk bermitra. Apalagi, Indonesia kaya akan energi dan sumber daya mineral. Selanjutnya, dari sisi budaya, agama dan kehidupan sosial juga G20 di Bali sangat unik menambilkan budaya-budaya Indonesia.

“Indonesia dalam negara Muslim mayoritas menunjukkan kepada dunia, bahwa Islam Indonesia betul-betul menghargai keragaman dan toleransi hidup dengan baik. Saya pikir Indonsia akan menjadi model bagi dunia dalam hal kehidupan beragama dan social budaya yang begitu kompleks,” ujarnya.

Baca juga: Unggah Video Rangkul Jokowi Usai KTT G20, Joe Biden Sebut Indonesia Sekutu Amerika

Asep menambahkan, keberhasilan digelarnya G20 di Bali tentu aparat keamanan baik TNI, Polri serta unsur lainnya membuat situasi kondusif.

Sehingga, para tamu negara dunia merasa aman dan nyaman mengikuti Presidensi G20 di Bali.

“Bahkan, Presiden Prancis Macron, berjalan santai menuju tempat acara jalan kaki dan menyapa warga dengan rileks, tingkat keamanan yang kondusif. Ini menunjukkan kemampuan Indonesia dalam hal security services, dan ini keberhasilan kolaborasi berbagai elemen terutama Polri, TNI dan intelejen bekerja dengan baik,” pungkasnya.

Diketahui, Presiden Jokowi melakukan pertemuan dengan Presiden Amerika Serikat Joe Biden di The Apurva Kempinski Bali pada Senin, 14 November 2022. Dalam pertemuan itu, Jokowi menyampaikan terima kasih atas kehadiran Presiden Biden dalam kegiatan KTT G20 di Indonesia.

“Presiden Biden, selamat datang di Bali. Saya mengapresiasi kehadiran Presiden Biden pada KTT G20 ini," kata Presiden Jokowi.

Presiden Jokowi mengatakan harapannya agar KTT G20 ini dapat mengasilkan kerja sama yang konkret.

Halaman
12
Sumber: Warta Kota
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved