Pilpres 2024

Bongkar Kasus Dugaan Suap di MA, Firli Bahuri Dipuji Komunitas Buruh, Dianggap Cocok Jadi Presiden

Yoga Pratama mengatakan, Firli Bahuri merupakan figur potensial yang saat ini paling mendekati kriteria yang diinginkan kalangan buruh. 

Editor: Feryanto Hadi
TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Ketua KPK Firli Bahuri dan petugas menunjukkan barang bukti tangkap tangan pengurusan perkara di Mahkamah Agung (MA), di Gedung KPK, Jakarta Selatan, Jumat (23/9/2022) dini hari. KPK menetapapkan 10 orang sebagai tersangka, salah satunya hakim agung Sudrajad Dimyati, dengan barang bukti uang 205 ribu SGD dan Rp 50 juta. 

WARTAKOTALIVE.COM, JAKARTA-- Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Firli Bahuri mendapatkan apresiasi usai membongkar dugaan skandal suap di Mahkamah Agung.

Seorang hakim agung, telah ditetapkan sebagai tersangka.

KPK menyatakan hakim agung Sudrajat Dimyati menerima Rp800 juta, lalu menetapkannya sebagai tersangka kasus dugaan suap pengurusan perkara di Mahkamah Agung (MA).

Suap diterima melalui hakim yustisial/panitera pengganti MA Elly Tri Pangestu.

Buntut dari membongkar mafia hukum di lembaga peradilan itu, Firli Bahuri kembali mendapat dukungan untuk maju pada Pilpres 2024.

Baca juga: Sesama Anak Petani Karet, Alasan Kelompok Ini Kagumi dan Dukung Firli Bahuri Maju Pilpres

Kali ini giliran Komunitas Persaudaraan Buruh Kota Samarinda, Provinsi Kalimantan Timur, melakukan deklarasi. 

Deklarator dukungan Yoga Pratama mengatakan, Firli merupakan figur potensial yang saat ini paling mendekati kriteria yang diinginkan kalangan buruh. 

“Kriteria pertama harus paham perjuangan kami. Dan itu mustahil dimiliki oleh mereka yang lahir di kasur yang empuk, yang hidupnya serba terjamin," kata Yoga melalui keterangan tertulisnya, Senin (26/9/2022)

Baca juga: Pidato Firli Bahuri Dipuji, Kolaborasi KPK dan FBI Bisa Menjadi Role Model Kerja Sama terkait TPPU

Menurutnya, perjalanan hidup Firli kontras dengan nama-nama lain yang diisukan bakal maju sebagai Capres atau Cawapres. 

Firli, jelasnya, lahir sebagai anak petani miskin di desa terpencil serta telah menjadi yatim pada usia 5 tahun.

Sejak kecil ‘anak Lontar’ itu terbiasa bekerja keras bahkan cukup lama menjalani kerja serabutan sebagai buruh tidak tetap. Disebutkan, Firli pernah bekerja sebagai tukang sadap karet, juga pembantu di salah satu rumah tangga dengan tugas mencuci mobil dan pakaian, termasuk membersihkan WC dan halaman rumah. 

“Jadi Pak Firli ini bukan saja mengerti tapi juga merasakan bagaimana perjuangan jadi buruh,” terangnya. 

Yoga melanjutkan, kriteria lain yang juga mesti dipenuhi ialah pemihakan terhadap kepentingan buruh. Dalam konteks ini, ia menyebut keberanian Firli menindak dan memiskinkan koruptor masuk ke dalam kriteria tersebut. 

Dalam catatan Yoga, KPK di bawah kepemimpinan Firli kerap menjerat koruptor dengan pasal Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU) termasuk dengan menjerat korporasi. 

“Karena buruh paling dirugikan oleh koruptor, kongkalikong antara pejabat dengan pemodal melahirkan kebijakan yang tidak pro kepentingan pekerja,” ungkapnya. 

Dia menilai, sejauh ini Firli konsisten memerjuangkan nasib masyarakat bawah melalui tugas pemberantasan korupsi. Sejumlah menteri, kepala daerah hingga oknum korporasi yang terlibat tindak pidana korupsi ditangkap dengan tuntutan yang setimpal. 

Baca juga: Firli Bahuri Pamerkan Pengembalian USD 5,9 Juta ke Kas Negara di Forum Internasional Antikorupsi

Bahkan yang terbaru, kepemimpinan Firli di KPK mencatatkan sejarah dengan menjerat dan menahan Hakim Agung dalam rangkaian OTT dugaan korupsi pengurusan perkara di MA.

“Di catatan kami, Pak Firli juga tidak terbelenggu kepentingan politik dan pemodal,” pungkasnya.

Sumber: Warta Kota
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved