Berita Internasional

CEK Fakta Presiden China Xi Jinping Dikudeta hingga Informasi Penerbangan Dibatalkan

Cek fakta Presiden China Xi Jinping dikudeta dan kini menjalani tahanan rumah, informasi terbaru menyebutkan Xi dikarantina.

Editor: Suprapto
Ju Peng–Xinhua/times.com
President Xi Jinping dikabarkan dikudeta dan kini menjalani tahanan rumah. Infornasi terbaru, Presiden Xi kemungkinan dikarantina. 

Video dugaan gerakan militer juga muncul.

“Video kendaraan militer yang pindah ke Beijing ini muncul segera setelah 59 persen penerbangan di negara itu dilarang terbang dan pemenjaraan pejabat senior. Ada banyak asap, yang berarti ada api di suatu tempat di dalam PKC. tidak stabil," kata penulis Gordon G Chang.

Penulis urusan pertahanan Saurav Jha berbagi di Twitter bahwa tidak ada penerbangan di atas Daerah Otonomi Tibet Cihna sebelumnya pada hari Sabtu.

"Yang menjadi perhatian langsung kami di sini di India. Banyak Penerbangan ke Lhasa Gonggar juga dibatalkan. Kami harus melihat apakah ada peningkatan lalu lintas udara militer di atas dataran tinggi Tibet atau tidak," kata Jha, mengisyaratkan kemungkinan aktivitas militer di India.

China Barat yang berbatasan dengan China, di mana India dan China terlibat dalam pertikaian militer selama lebih dari dua tahun.

Apa kata para ahli?

Sebagian besar pakar China telah menyoroti bahwa tidak ada tanda-tanda kudeta di luar komentar di media sosial, terutama di kalangan India.

Pakar China Aadil Brar mencatat bahwa Xi kemungkinan dikarantina setelah kembali dari KTT Organisasi Kerja Sama Shanghai (SCO), yang akan menjelaskan ketidakhadirannya dari urusan publik saat ini.

Brar juga membagikan data penerbangan yang menunjukkan tidak ada gangguan penerbangan. Dia lebih lanjut membagikan visual briefing publik oleh pejabat senior China, menunjukkan bahwa pemerintah berfungsi normal.

Jurnalis Zakka Jacob menyoroti bahwa Xi memiliki kekuasaan institusional yang kuat atas China yang membuat kudeta tidak mungkin terjadi.

"Banyak desas-desus pagi ini tentang kudeta militer di China. Sejauh ini tidak ada yang kredibel. Kudeta militer tidak mungkin terjadi di China karena Tentara Pembebasan Rakyat berada di bawah Komisi Militer Pusat. Xi, sebagai Sekretaris Jenderal Partai Komunis mengepalai CMC. Tentara adalah milik partai, bukan pemerintah," kata Jacob dalam tweet.

Jurnalis dan penulis Ananth Krishnan juga mengatakan sejauh ini tidak ada bukti kudeta.

"Sementara politik China adalah kotak hitam paling hitam, saya tidak menemukan bukti di Beijing hari ini untuk mendukung rumor media sosial mana pun," kata Krishnan di Twitter, mencatat bahwa desas-desus itu telah muncul menjelang pertemuan penting China. Partai Komunis di mana Xi diperkirakan akan mengamankan masa jabatan ketiga yang belum pernah terjadi sebelumnya.

South China Morning Post yang berbasis di Hong Kong sama sekali tidak melaporkan tentang kudeta atau pergolakan politik di China.

Ia telah memposting lusinan tweet dalam 24 jam terakhir tentang berbagai masalah tentang China dan dunia, tetapi bahkan tidak sedikit pun tentang dugaan perkembangan di Beijing.

  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved