Gelar Seminar Bahaya Penggunaan Air Tanah, Dirut Tirta Asasta Depok Minta Maksimalkan Air Permukaan

Dirut PT Tirta Asasta Depok Muhammad Olik meminta masyarakat beralih dari penggunaan air tanah ke air permukaan.

dok. PT. Tirta Asasta Depok
PT. Tirta Asasta Depok (Perseroda) bekerjasama dengan Pemerintah Kota Depok dan portal berita Tribunnews Depok menggelar seminar bertemakan “Bahaya Penggunaan Air Tanah Berlebihan” di Balairung Dwidjosewoyo Hotel Bumi Wiyata, Depok, Kamis (8/9/2022) lalu. 

WARTAKOTALIVE.COM, DEPOK - PT. Tirta Asasta Depok (Perseroda) bekerjasama dengan Pemerintah Kota Depok dan portal berita Tribunnews Depok menggelar seminar bertemakan “Bahaya Penggunaan Air Tanah Berlebihan” di Balairung Dwidjosewoyo Hotel Bumi Wiyata, Depok, Kamis (8/9/2022) lalu.

Acara yang dibuka langsung oleh Sekretaris Daerah Kota Depok, Drs.Supian Suri.MM ini diisi oleh beberapa narasumber, yakni Ketua Kelompok Riset Interaksi Air Tanah Pusat Limnologi dan Sumber Daya Air BRIN, Rachmat Fajar Lubis; Kepala Balai Konservasi Air Tanah, Taat Setiawan; Pengendali Dampak Lingkungan Ahli Muda KLHK Syafrudin, serta Kepala Dinas Kesehatan Kota Depok Mary Lizawati.

Direktur Utama PT Tirta Asasta Depok (Perseroda) Muhammad Olik mengatakan seminar ini digelar untuk mensosialisasikan dampak penggunaan air tanah berlebihan bagi lingkungan.

"Sasaran dari kegiatan ini adalah mengajak masyarakat untuk beralih dari penggunaan air tanah ke air permukaan," kata Olik di Hotel Bumi Wiyata Depok, Kamis (8/9/2022).

Olik menambahkan, air tanah bisa disimpan untuk generasi mendatang sehingga kita bisa memaksimalkan air permukaan.

"Air tanah itu bisa disimpan ratusan tahun untuk konservasi. Kita bisa menggunakan air permukaan yang sumbernya ada di atas tanah," ucapnya.

PT. Tirta Asasta Depok (Perseroda) bekerjasama dengan Pemerintah Kota Depok dan portal berita Tribunnews Depok menggelar seminar bertemakan “Bahaya Penggunaan Air Tanah Berlebihan” di Balairung Dwidjosewoyo Hotel Bumi Wiyata, Depok, Kamis (8/9/2022) lalu.
PT. Tirta Asasta Depok (Perseroda) bekerjasama dengan Pemerintah Kota Depok dan portal berita Tribunnews Depok menggelar seminar bertemakan “Bahaya Penggunaan Air Tanah Berlebihan” di Balairung Dwidjosewoyo Hotel Bumi Wiyata, Depok, Kamis (8/9/2022) lalu. (dok. Tirta Asasta Depok)

Olik juga menjelaskan, bahwa penggunaan air tanah berlebihan bisa menyebabkan muka air tanah turun.

"Ini akan berdampak pada turunnya permukaan tanah, Intrusi air laut ke dalam tanah membuat air yang dikonsumsi bukan air tanah lagi, tetapi air laut," papar Olik.

Sebagai penyangga Ibu Kota, Depok harus mencegah terjadinya dampak penurunan muka air tanah ini.

"Kita harus mencegah mulai dari sekarang. Kalau bukan sekarang, kapan lagi," tuturnya.

PT Tirta Asasta mengajak masyarakat Depok untuk beralih dari penggunaan air tanah ke air permukaan.

Tirta Asasta terus mengembangkan layanan agar menjangkau semakin banyak warga.

PT. Tirta Asasta Depok (Perseroda) bekerjasama dengan Pemerintah Kota Depok dan portal berita Tribunnews Depok menggelar seminar bertemakan “Bahaya Penggunaan Air Tanah Berlebihan” di Balairung Dwidjosewoyo Hotel Bumi Wiyata, Depok, Kamis (8/9/2022) lalu.
PT. Tirta Asasta Depok (Perseroda) bekerjasama dengan Pemerintah Kota Depok dan portal berita Tribunnews Depok menggelar seminar bertemakan “Bahaya Penggunaan Air Tanah Berlebihan” di Balairung Dwidjosewoyo Hotel Bumi Wiyata, Depok, Kamis (8/9/2022) lalu. (dok. Tirta Asasta Depok)

"Sejak berdiri pada 2013, hingga ini kita sudah menjangkau 16 persen warga Depok," jelas Olik.

Untuk meningkatkan layanan, PT. Tirta Asasta Depok (Perseroda) mendapat penyertaan modal Rp 100 miliar per tahun dari pemerintah Kota Depok.

"Dengan penyertaan modal ini, kita akan bangun instalasi baru, ganti pompa, dan bangun jaringan untuk bisa melayani seluruh masyarakat Kota Depok," ungkapnya.

Saat ini, Kecamatan Limo dan Kecamatan Cinere belum dijangkau oleh layanan air minum Tirta Asasta Depok. 

Menurut Olik, jaringan pipa ke Limo dan Cinere belum dibangun karena kualitas air tanahnya masih bagus.

"Kita prioritaskan wilayah yang kualitas air tanahnya kurang bagus. Kalau Limo dan Cinere masih bagus. Targetnya 2024 sudah masuk ke sana," ucapnya.

Ia berharap seminar ini menyadarkan masyarakat Kota Depok, khususnya para pelaku usaha, untuk beralih dari penggunaan air tanah ke air permukaan.

"Kami himbau masyarakat Kota Depok untuk beralih ke penggunaan air permukaan. Jangan takut dengan biaya atau pun kualitas layanan, kita bisa komunikasikan," pungkas Olik.

Kegiatan sosialisasi ini dimaksudkan untuk memberikan pemahaman kepada masyarakat di Kota Depok khususnya pelaku usaha yang memanfaatkan air tanah sebagai materi dan media usaha untuk dapat lebih bijaksana dalam pemanfaatan air tanah dan beralih ke air permukaan agar tidak berdampak negatif terhadap lingkungan.

  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved