Jaringan Nelayan Pesisir Sulsel Sampaikan Doa dan Harapan Ganjar Jadi Presiden 2024

Jaringan Nelayan Pesisir Sulsel diinisiasi pembentukannya oleh para relawan 'Ganjar Pranowo Presiden 2024' sekitar dua bulan lalu.

Editor: Mohamad Yusuf
Istimewa
Jaringan Komunitas Pesisir Sulawesi Selatan terus melebarkan sayap. Kini mereka hadir di desa Bonto Bahari, Kabupaten Maros, ditandai dengan deklarasi pendirian yang dihadiri ratusan nelayan dan petani tambak setempat dan para tokoh masyarakat. 

WARTAKOTALIVE.COM, JAKARTA -  Jaringan Komunitas Pesisir Sulawesi Selatan terus melebarkan sayap. Kini mereka hadir di desa Bonto Bahari, Kabupaten Maros, ditandai dengan deklarasi pendirian yang dihadiri ratusan nelayan dan petani tambak setempat dan para tokoh masyarakat.

Kegiatan yang berlangsung di Dermaga Sabana ini juga diisi dengan diskusi serta santunan sembako.

Jaringan Nelayan Pesisir Sulsel diinisiasi pembentukannya oleh para relawan 'Ganjar Pranowo Presiden 2024' sekitar dua bulan lalu. Tujuannya, untuk meningkatkan produktivitas dan pemberdayaan para nelayan di kawasan pesisir Sulawesi Selatan.

Baca juga: Golkar Takkan Keluar dari KIB Andai Diajak Berkoalisi oleh PDIP di Pilpres 2024

Baca juga: Gerindra Pastikan Prabowo Siap Berkontestasi dengan Semua Capres di Pilpres 2024

Sejak pendiriannya, jaringan relawan ini telah memberikan berbagai bantuan dan dukungan kepada nelayan di beberapa desa nelayan di Kabupaten Bantaeng, Jeneponto, Barru serta Maros.

Menurut Sekjen Relawan Komunitas Nelayan Pesisir Sulawesi Selatan, Firmansyah, pemberdayaan nelayan sangat penting untuk perbaikan perekonomian Nasional.

Tercatat, saat ini nelayan hidup di bawah garis kemiskinan sebesar 11,34 persen (Susenas, 2017). Pemberdayaan kaum nelayan berarti pengentasan kemiskinan langsung ke kantong-kantong komunitasnya.

Serta jalan pemberdayaannya sengaja mengadopsi metode serta program yang selama ini dilakukan Ganjar Pranowo di Jawa Tengah, karena terbukti berhasil.

"Inisiatif kita di sini atas dasar apa yang dilakukan Pak Ganjar di Jawa Tengah terhadap petani dan nelayan. Ada pemberdayaan melalui peningkatan kapasitas sumberdaya, peralatan, asuransi dan pemasaran. Serta juga ada berupa bantuan langsung kepada nelayan pesisir, petani tambak dan lain-lain," ujarnya pada Kamis, (18/08/2022).

Saat melakukan konsolidasi dengan setiap nelayan di pesisir Sulawesi Selatan, Jaringan Nelayan Sulsel banyak mendapatkan pengalaman dan umpan balik karena interaksi langsung kondisi di lapangan.

"Kami banyak mendapatkan pengetahuan baru yang mendorong kami untuk terus semangat dan berkomitmen mendorong sektor perikanan untuk maju, apalagi Indonesia ini kan negara maritim, potensi perikanan pasti tinggi," ujarnya.

Baca juga: Pengamat Merespons Positif Koalisi Dini Prabowo Subianto-Cak Imin untuk Pilpres 2024

Baca juga: Presiden Jokowi Menegaskan Tidak Mungkin Melarang Siapa Saja yang Berniat Maju dalam Pilpres 2024

Dengan dukungan jaringan ini terhadap nelayan, Firmansyah yakin bisa membangkitkan semangat kemajuan para nelayan sekaligus lebih mendekatkan sosok Ganjar Pranowo secara lebih luas di Sulawesi Selatan.

"Melalui pendekatan kepada nelayan di pesisir dengan berbagai program yang bersifat interaktif dan juga bantuan langsung untuk menunjang produktivitas sembari mengenalkan profile dan program Ganjar, saya optimis aspirasi 'Ganjar Presiden 2024' akan semakin menguat di Sulsel," tambahnya.

Firmansyah juga menyampaikan do'a dan harapan Jaringan Nelayan Pesisir Sulsel agar Ganjar dapat menjadi Presiden 2024 mendatang.

"Saya harap beliau bisa memenangi pemilu mendatang dan membawa program strategis nasional yang pro terhadap rakyat kecil, khususnya nelayan," tutupnya.

Sebagai catatan, jumlah nelayan di Indonesia (2018) mencapai 2,01 juta jiwa. Jawa Tengah merupakan wilayah dengan jumlah nelayan paling tinggi di Indonesia, mencapai 526rb jiwa.

Jawa Tengah sendiri memiliki program Kartu Nelayan sebagai bentuk jaminan dan asuransi untuk mendukung produktivitas nelayan.

Sumber: Warta Kota
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved