Berita DPRD Kota Bogor

Komisi II DPRD Kota Bogor Sepakat Peningkatan SPAM Cipinang Gading, Pinjam ke Bank Rp 25,9 Miliar

Pinjam ke bank Rp 25,9 miliar, Komisi II DPRD Kota Bogor sepakat tingkatan SPAM Cipinang Gading. Ini diketahui di rapat dengan Perumda Tirta Pakuan.

Penulis: Dodi Hasanuddin | Editor: Dodi Hasanuddin
Dok. Humpro DPRD Kota Bogor
Komisi II DPRD Kota Bogor Sepakat Peningkatan SPAM Cipinang Gading, Pinjam ke Bank Rp 25,9 Miliar 

WARTAKOTALIVE.COM, BOGOR - Komisi II DPRD Kota Bogor sepakat peningkatan SPAM Cipinang Gading, pinjam ke bank Rp 25,9 miliar

Komisi II DPRD Kota Bogor, menggelar rapat kerja dengan Perumda Tirta Pakuan Kota Bogor, terkait rencana peminjaman uang oleh perusahaan plat merah tersebut ke pemerintah pusat.

Ketua Komisi II DPRD Kota Bogor, Edi Darmawansyah, menyebutkan dalam rapat ini, pihak Perumda Tirta Pakuan menjabarkan rencananya tersebut sceara rinci.

Baca juga: Wakil Ketua I DPRD Kota Bogor Jenal Mutaqin Soroti Dinas yang Belum Jalankan Rekomendasi BPK

Rencana program dengan menggunakan alternatif pembiayaan pinjaman perbankan dan insentif NUWSP, akan digunakan oleh Perumda Tirta Pakuan untuk peningkatan SPAM Cipinang Gading.

Dengan rincian Rp19,5 miliar dari Insentif NUWSP untuk IPA, pinjaman perbankan sebesar Rp25,9 miliar untuk reservoir dan jaringan perpipaan serta Rp17,2 miliar untuk perbaikan sistem pengaliran dan Rp21,9 untuk penurunan tingkat kehilangan air.

“Jadi pinjaman perbankan senilai Rp65 miliar akan diikutsertakan dalam program NUWSP dan dana insentif digunakkan untuk pembangunan IPA Cipinang Gading dengan kemampuan 100 liter per detik,” jelas Edi, Senin (25/7/2022).

Dalam rencana pengembangan SPAM Cipinang Gading, Edi juga menerangkan bahwa potensi pelanggan yang dapat dicapai oleh Perumda TIrta Pakuan sebanyak 4.461 SR dan perumahan BNR sebanyak 1.430 SR, sehingga totalnya 5.891 SR baru.

Tentu hal teesbut menjadi potensi pendapatan yang akan didapatkan oleh Perumda Tirta Pakuan, sehingga Edi menilai rencana pengajuan ini akan menguntungkan selama tidak memberatkan APBD kedepannya.

“Tentu kami akan membahas ini lebih lanjut lagi, nemun kami yakini skema ini akan membawa dampak positif untuk Perumda Tirta Pakuan,” terangnya.

Baca juga: Atang Trisnanto: DPRD Kota Bogor Dukung Penuh Bima Arya Cabut Izin Cafe Elvis eks Holywings

Untuk diketahui, berdasarkan hasil paparan DIreksi Perumda Tirta Pakuan, pinjaman ini dipastikan tidak akan memberatkan APBD dalam hal pembayarannya.

Sedangkan untuk skema pengembalaiannya diprediksi akan berlangsung selama 10 hingga 15 tahun dengan subsidi bunga sebesar 50 persen.

“Pinjaman ini diupayakan akan bisa terealisasi di tahun ini. Jadi mereka akan mempersiapkan pengajuannya, segala persyaratan jaminan dan segala rupa,” jelas Edi.

Jika menelisik keuntungan yang diperoleh oleh Perumda Tirta Pakuan selama lima tahun terakhir, Edi percaya jika Perumda Tirta Pakuan mampu untuk membayar hutang yang akan dipinjam ini.

Namun, ia mengingatkan kepada jajaran direksi agar jangan sampai hutang yang diajukan tahun ini menjadi beban bagi direksi selanjutnya, sehingga perlu perhitungan yang matang.

“Secara sekilas ini sangat memungkinkan. Karena tadi sudah dipaparkan kepada komisj II. Mereka punya kemampuan sumbernya dari mana saja,” paparnya.

Sumber: Warta Kota
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved