Terima Bantuan Kemensos, Ilham Bocah Penjual Gulali Mulai Rasakan Manisnya Hidup

Bocah 9 tahun penjual arumanis bernama Muh Ilham Al Qadry Jumakking mulai dapat tersenyum manis setelah mendapat bantuan dari Kemensos.

dok. Kementerian Sosial
Muh Ilham Al Qadry Jumakking (memakai seragam sekolah), bocah 9 tahun penjual arumanis mulai dapat tersenyum manis atas bantuan Kementerian Sosial terhadap keluarganya. 

WARTAKOTALIVE.COM, MAKASSAR – Main bola, sepeda atau sekedar menghabiskan waktu bercanda bersama teman-teman sebaya hanya bisa dirindukan di dalam hati oleh Muh Ilham Al Qadry Jumakking (9).

Dalam usia yang masih belia, Ilham harus lebih banyak menghabiskan waktu bekerja, membantu menambah pendapatan keluarga.

Saban hari, Ilham menjajakan arumanis (gulali kapas) berkeliling pasar di dekat tempat tinggalnya, di Kelurahan Pannampu, Kecamatan Tallo, Kota Makassar, Sulawesi Selatan.

Arumanis diracik dan dikemas oleh ibunya, Sumarni, di rumah. Si ibu, terpaksa tinggal di rumah, karena harus menjaga adik Ilham, Nayla, yang menyandang disabilitas fisik dan intelektual.

Demi sekeping rupiah, Ilham bisa berjualan hingga larut malam. Sesekali, anak keempat dari lima bersaudara ini tak berdaya menghadapi pemerasan oleh preman. Di usia belia, Ilham merasa hidup begitu pahit, tak sepadan dengan gulali kapas yang terasa manis.

Informasi tentang Ilham terdengar oleh Unit Pelaksana Teknis (UPT) Kementerian Sosial, Sentra Wirajaya Makassar.

Sejalan dengan arahan Menteri Sosial RI Tri Rismaharini agar melakukan respon cepat setiap permasalahan yang dihadapi Pemerlu Pelayanan Kesejahteraan Sosial (PPKS) tersebut, Sentra Wirajaya Makassar melakukan respon cepat.

“Pada 18 Juni, kami dari Sentra Wirajaya Makassar menurunkan tim untuk melakukan asesmen komprehensif terhadap Ilham dan keluarga. Kami memastikan penanganan dilakukan secara menyeluruh dan memastikan potensi yang dimiliki PPKS dapat dikembangkan untuk meningkatkan keberfungsian sosialnya,” kata Kepala Sentra Wirajaya Makassar Syaiful Samad Kamis (23/6/2022).

Muh Ilham Al Qadry Jumakking (1)
Muh Ilham Al Qadry Jumakking (memakai seragam sekolah), bocah 9 tahun penjual arumanis mulai dapat tersenyum manis atas bantuan Kementerian Sosial terhadap keluarganya.

Dari hasil asesmen, permasalahan yang dialami keluarga Ilham cukup kompleks. Selain berasal dari keluarga tidak mampu, mereka belum tersentuh bantuan dari program pemerintah seperti Program Keluarga Harapan (PKH), Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT) dan Kartu Indonesia Sehat (KIS).

Selain itu, keluarga ini merawat Sitty Nayla Ansaria (7) yang berkebutuhan khusus, yakni penyandang disabilitas fisik dan mental.

“Mereka tidak mampu membiayai perawatan atau pengobatan Nayla karena memiliki tunggakan iuran BPJS Kesehatan Mandiri,” kata Pekerja Sosial Sentra Wirajaya Makassar, Ichwan.

Ayah Ilham, Jumakking (52) mengalami keterbatasan mobilitas karena kakinya sakit dan tidak bisa berdiri lama.

Dulu, Jumakking yang merintis usaha berjualan gulali kapas berkeliling kampung dan sekolah-sekolah. Tapi sejak sakit, terpaksa usaha tersebut dilanjutkan Ilham.

Dari hasil asesmen, Sentra Wirajaya melakukan beberapa langkah intervensi. Pertama mengganti tungku arumanis yang baru dan telah memberikan alat cup sealer, sehingga produk gulali yang dijual dapat dipasarkan ke toko-toko kelontong dan peran orangtua dapat kembali berfungsi sebagai pengampu perekonomian keluarga.

Halaman
12
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved