Berita Regional

Buka Kelana Nusantara di Sragen, Sandiaga Uno Dorong Sektor Parekraf Ciptakan Peluang Ekonomi

Pemerintah, kata Sandiaga Uno, akan hadir bekerja sama dan tentunya antusias pelaku ekonomi kreatif sangat luar biasa dan dapat kita fasilitasi.

Editor: Feryanto Hadi
Ist
Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif RI Sandiaga Salahuddin Uno usai membuka Kelana Nusantara di Sragen, Selasa (17/5/2022). 

WARTAKOTALIVE.COM, SRAGEN-- Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif RI Sandiaga Salahuddin Uno mendorong sektor pariwisata dan ekonomi kreatif (Parekraf) di Sragen dapat terus berkembang.

Hal tersebut ia sampaikan saat membuka Kelana Nusantara di Sragen, Selasa (17/5/2022).

"Saya betul merasa terhormat diundang diberikan kesempatan untuk membangun dan melihat semangat dari para pelaku ekonomi kreatif," ujar Sandiaga Uno.

Setelah melihat berbagai aktifitas sektor Parekraf di Sragen ia melihat hal tersebut menunjukkan semangat kebangkitan yang sudah di depan mata, untuk membuka peluang usaha terbuka, dan penciptaan lapangan pekerjaan.

Baca juga: Sandiaga Uno Dorong Kota Salatiga Kembangkan Gastronomi sebagai Wisata Unggulan

"Saya yakin hal tersebut dapat mensejahterakan masyarakat nya sesuai tatanan ekonomi baru arahan dari Pak Presiden Jokowi, kita bergeser dari pandemi menuju endemi, tapi berpihak pada UMKM," ucap Sandiaga Uno.

Pengembangan sektor Parekraf disebutkan Sandiaga Uno perlu melakukan pendekatan inovasi, adaptasi, kolaborasi, dan digitalisasi.

"Kebangkitan ekonomi kita adalah kebangkitan berkualitas dan memiliki standar berdasarkan pelajaran yang diterima dari pandemi adalah CHSE yakni kebersihan, kesehatan, keselamatan, dan keberlanjutan lingkungan," jelas Sandiaga Uno.

Pelajaran yang ia dapatkan setelah bertemu dengan pelaku parekraf di Sragen adalah mereka menginginkan pelatihan, pendampingan, mendapatkan perizinan, dibantu pemasaran, pelaporan keuangan sehingga mereka bisa mendapatkan akses pembiayaan.

Baca juga: Ibu-ibu Pelaku UMKM Temanggung Deklarasi Dukung Sandiaga Maju di Pilpres

'Yang paling pertama mereka adalah perlu perhatian dari pemerintah. Ini yang bersama kita harus gagas ada ide creative hub yang nanti one stop services. Buat semua keperluan UMKM mulai dari BPOM, dari segi hama, bahan baku, itu semua akan dihadirkan di sana," kata Sandiaga Uno.

Pemerintah, kata Sandiaga Uno, akan hadir bekerja sama dan tentunya antusias pelaku ekonomi kreatif sangat luar biasa dan dapat kita fasilitasi.

"Ada produk tadi seperti bonsai dengan harga rumah itu sangat berpotensi karena nilai tambahnya sangat tinggi. Jadi saya sangat optimis Sragen akan bangkit dan mensejahterakan masyarakatnya," jelas dia.

Sandiaga Uno kemudian menanggapi pertanyaan awak media terkait kondisi ekonomi yang terpantau dalam survei Indikator diakibatkan harga kebutuhan pokok yang naik.

'Pariwisata dan ekonomi kreatif ini sedang menggeliat saat ini, tapi kita harus menyikapi keluhan masyarakat akan harga-harga yang meningkat," tambah Sandiaga Uno

Baca juga: Sandiaga Uno Bikin Forum Mukidi, Ingin Sineas Muda Segera Naik Kelas dan Buka Lapangan Kerja

Pelaku usaha, kata Sandiaga Uno, harus mampu melakukan substitusi sehingga produk-produk berbasis import seperti tepung terigu, minyak goreng karena harganya meningkat sehingga perlu dilakukan langkah-langkah substitusi dan juga inovasi.

"Kita melihat ini sebuah peringatan bagi kita untuk menjaga momentum kebangkitan ekonomi kita. Jangan sampai animo masyarakat yang penuh optimisme ini karena harga-harga meningkat mereka justru akan turun semangatnya dan perputaran ekonomi melambat," lanjutnya.

Hasil survei yang menyentil sektor ekonomi kata Sandiaga Uno akan menjadi catatan pihak Kemenparekraf RI juga.

"Tapi kami yakin sektor Parekraf bisa mengatasi tantangan dari kelemahan ekonomi ini dengan fokus pada inovasi, adaptasi, kolaborasi, kita akan terus bangkit, dan tahun ini rencananya 1,1 juta lapangan kerja insyaallah akan kami hadirkan," ucap Sandiaga Uno.

Terkait pembangunan Poltekpar Parekraf di daerah tersebut, Sandiaga Uno mengaku pihaknya sedang melakukan kalkulasi.

"Kita sudah izin dengan ibu Bupati akan secara bertahap, bertingkat dan berkelanjutan. Jadi kalau 4 tahun Rp 400 miliar, setiap tahun itukan Rp 100 miliar. Tapi kita melihat nanti bagaimana percepatannya," tutup Sandiaga Uno.

Sumber: Warta Kota
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved