Lifestyle

Obesitas Bukan Sekedar Masalah Estetika, Namun Berhubungan Erat dengan Penyakit Serius

Kementerian Kesehatan RI, 1 dari 3 orang dewasa Indonesia mengalami obesitas, dan 1 dari 5 anak berusia 5 hingga 12 tahun mengalami obesitas

Food NDTV
Ilustrasi pria mengalami obesitas. Obesitas menyimpan penyakit kronis yang bisa mematikan seperti jantung dan diabetes. 

WARTAKOTALIVE.COM, JAKARTA -- Jumlah penderita obesitas di Indonesia mengalami peningkatan yang cukup mengkhawatirkan.

Menurut Kementerian Kesehatan RI, satu dari tiga orang dewasa Indonesia mengalami obesitas, dan satu dari lima anak berusia 5 hingga 12 tahun mengalami kelebihan berat badan dan obesitas.

Meskipun menimbulkan masalah kesehatan dan dampak ekonomi yang serius dalam sistem perawatan kesehatan, obesitas belum mendapat perhatian serius seperti gangguan kesehatan lainnya.

Obesitas diprediksi akan menelan biaya perawatan kesehatan lebih dari 1 triliun dollar pada tahun 2025, dengan jumlah penderita sebesar 800 juta orang di seluruh dunia.

Baca juga: Komplikasi, Diduga Penyebab Bocah Obesitas di Bekasi Meninggal Dunia, Keluarga Ikhlas

Ketua Bidang Organisasi Himpunan Studi Obesitas Indonesia (HISOBI) dr. Dicky Levenus Tahapary, Sp.PD-KEMD, PhD mengatakan, obesitas di Indonesia meningkat dengan angka kenaikan yang mengkhawatirkan.

Menurut Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) 2018, prevalensi obesitas di kalangan orang dewasa Indonesia meningkat hampir dua kali lipat dari 19,1 persen pada 2007 menjadi 35,4 persen pada 2018.

"Kita benar-benar harus memperhatikan kecenderungan peningkatan obesitas ini,” kata  dr. Dicky Levenus Tahapary, Selasa (12/4/2022).

Selain di Indonesia, obesitas telah menjadi epidemi global.

Baca juga: Hindari Gangguan Kesehatan Karena Obesitas, Berikut Lima Tips Mudah Jaga Berat Badan Ideal

Stigma obesitas juga memberikan tantangan tersediri dalam penanganan obesitas.

Stigma terhadap berat badan mencakup perilaku dan sikap negatif yang ditujukan terhadap seseorang terkait dengan bobot tubuhnya.

Stigma ini berbahaya dan kita harus memahami bahwa obesitas merupakan suatu penyakit dan tidak dapat ditangani hanya dengan mengurangi asupan makanan dan lebih banyak beraktivitas fisik.

World Health Organization (WHO) mendefinisikan kelebihan berat badan dan obesitas sebagai akumulasi lemak abnormal atau berlebihan yang dapat mengganggu kesehatan.

Baca juga: Cegah Stunting dan Obesitas, Essie Munjirin Ingatkan Emak-emak Pentingnya Menjaga Kesehatan

Praktisi kesehatan menggunakan BMI (body mass index atau indeks masa tubuh (IMT)) sebagai metode skrining, dan diagnosis klinis obesitas didasarkan pada kelebihan lemak tubuh abnormal yang mengganggu kesehatan.

Dr Dicky menjelaskan, untuk orang Indonesia, BMI pada tingkatan 25 termasuk kategori berat badan berlebih, dan BMI lebih dari 27 dinyatakan sebagai obesitas.

Halaman
123
Sumber: Warta Kota
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved