Polemik Edy Mulyadi

Dianggap Hina Kalimantan, Bekas Politisi PKS Edy Mulyadi Diserbu Laporan Polisi dari Berbagai Daerah

Mantan politisi PKS, Edy Mulyadi, diserbu laporan polisi usai hina Kalimantan yang dipilih menjadi Ibu Kota baru negera Indonesia.

Penulis: Desy Selviany | Editor: Sigit Nugroho
Istimewa
Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Ahmad Ramadhan. 

WARTAKOTALIVE.COM, SEMANGGI - Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Ahmad Ramadhan mengatakan laporan polisi untuk Edy Mulyadi dilayangkan di beberapa Polda di Indonesia dan juga Mabes Polri.

Edy dilaporkan, karena mantan politisi PKS itu dianggap telah menghina Kalimantan yang dipilih menjadi Ibu Kota baru negera Indonesia.

Di Bareskrim Polri ada dua laporan polisi yang dilayangkan untuk Edy Mulyadi pada Senin (24/1/2022).

"Selain dua laporan, ada enam pernyataan sikap dan enam pengaduan dari berbagai elemen masuk terkait ujaran kebencian yang dilakukan oleh EM (Edy Mulyadi)," kata Ramadhan di Mabes Polri, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Selasa (25/1/2022).

Baca juga: Wasekjen PKS Nilai Pernyataan Edy Mulyadi soal Stigma Kalimantan Kurang Etis

Baca juga: Polisi Dalami Dugaan Tindak Pidana Pernyataan Edy Mulyadi yang Dinilai Hina Kalimantan

Baca juga: Ketua Komisi B DPRD Abdul Aziz Sebut Pendapat Edy Mulyadi Soal Kalimantan Tidak Mewakili Partai PKS

Selain Bareskrim, Polda Kalimantan Timur juga telah menerima satu laporan polisi untuk Edy Mulyadi.

Lalu ada 10 pengaduan dan tujuh pernyataan sikap yang dilayangkan warga Kalimantan Timur.

Kemudian, di Sulawesi Utara, Polda Sulut juga terima satu laporan polisi untuk Edy Mulyadi atas hal yang sama.

Pernyataan sikap juga dilayangkan masyarakat Kalimantan Barat.

BERITA VIDEO: Bentrok di Sorong: 11 Korban Meninggal di Tempat Karaoke Double O

"Jadi total terkait dengan dugaan ujaran kebencian dilakukan EM ada tiga laporan polisi, 16 pengaduan, dan 18 pernyataan sikap," jelas Ramadhan.

Ramadhan memastikan semua pengaduan dan pernyataan sikap dari berbagai elemen masyarakat akan dilakukan lidik dan sidik oleh Bareskrim Polri.

Maka dari itu, pihak kepolisian meminta masyarakat tenang dan percayakan penanganannya kasus ini kepada Polri.

Sebelumnya pernyataan kontroversial dilontarkan Edy Mulyadi terkait lokasi ibu kota negara yang baru, yaitu Kalimantan.

Edy Mulyadi menyebut lokasi Ibu Kota Negara sebagai tempat jin membuang anak.

Edy juga menarasikan IKN merupakan pasar kuntilanak dan genderuwo.

"Bisa memahami gak, ini ada tempat elite punya sendiri yang harganya mahal punya gedung sendirian lalu dijual pindah ke tempat jin buang anak," kata Edy.

Sontak saja, pernyataan Edy Mulyadi itu menuai kecaman dari sejumlah kalangan.

Bahkan Edy Mulyadi dilaporkan Pemuda Lintas Agama Kalimantan Timur ke Polresta Samarinda.

Sumber: Warta Kota
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved