Breaking News:

Berita Nasional

Bantah Stigma Wahabi, PKS Gelar Sekolah Cinta Indonesia

Bantah Stigma Wahabi, PKS Gelar Sekolah Cinta Indonesia. Berikut Selengkapnya

Penulis: Fitriyandi Al Fajri | Editor: Dwi Rizki
Warta Kota
Sekretaris Jenderal DPP PKS Habib Aboe Bakar Al Habsyi 

WARTAKOTALIVE.COM, TEBET - Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Partai Keadilan Sejahtera (PKS) menggelar sekolah cinta Indonesia (SCI) di Hotel Bidakara, Kecamatan Tebet, Jakarta Selatan pada Minggu (14/11/2021).

Acara ini digelar untuk membantah stigma masyarakat tentang PKS selama ini yang dianggap terlalu eksklusif dan menganut paham Wahabi.

“Target kami untuk membuktikan bahwa PKS yang selama ini dikesankan tidak melibatkan tokoh sehingga jalan (bergerak) sendiri, itu tidak benar,” kata Sekretaris Jenderal DPP PKS Habib Aboe Bakar Al Habsyi.

Menurut dia, kegiatan SCI juga diharapkan dapat mengklarifikasi tuduhan yang selama ini diterima PKS, bahwa mereka menganut paham Wahabi.

Adapun paham Wahabi merupakan sebuah aliran reformasi keagamaan dalam Islam, dari seorang teolog Muslim abad ke-18 yang bernama Muhammad bin Abdul Wahhab.

“Jadi kegiatan SCI untuk mengklarifikasi fitnah-fitnah yang selama ini beredar tentang PKS yang Wahabi lah dan segala macam,” ujarnya.

Baca juga: Soal Aturan Pengeras Suara di Masjid dan Musala, PKS: Diselesaikan Sesuai Kearifan Lokal Saja

Baca juga: Salurkan Alat Cetak KTA kepada DPC PKS Cimanggis, Nur Azizah: Tambah Kecepatan Rekrut Kader Baru

Dia mengatakan, Provinsi DKI Jakarta menjadi daerah pertama PKS menggelar SCI. Nantinya, kegiatan ini akan rutin dilakukan di seluruh daerah di Indonesia dengan melibatkan stakeholder dan tokoh-tokoh masyarakat.

Dalam SCI yang pertama ini, PKS menghadirkan narasumber dari dua lembaga, yaitu Kasubdit Analis Intelijen dan Kebijakan pada Direktorat Intelijen Keamanan (Ditintelkam) Polda Metro Jaya AKBP Danu Wiyata, dan perwakilan dari Majelis Ulama Indonesia (MUI) Pusat, Abdul Hayyie Al Kattani.

Melalui kegiatan ini, PKS dapat menjaring aspirasi, sekaligus berdiskusi dalam upaya mengembangkan partai dalam Pemilu 2024 mendatang.

Tercatat ada sebanyak 100 kader PKS dan tokoh masyarakat di DKI Jakarta hadir mengikuti SCI di Hotel Bidakara.

“Kegiatan ini melibatkan seluruh sendi-sendi masyarakat, sehingga PKS dapat mengetahui isu-isu yang berada di masyarakat dari tingkat yang paling bawah,” imbuhnya.

Habib Aboe menyadari, membangun Indonesia tidak mampu dikerjakan sendirian.

Diperlukan kerja sama yang solid dengan semua pihak, di antaranya partai politik, instansi, pihak swasta, akademisi, hingga masyarakat sipil.

“Tentunya kami harus melibatkan semua golongan, semua pihak, semua stakeholder yang memiliki satu tujuan agar Indonesia ini menjadi negara yang besar, berdaulat dan negara yang diakui dunia. Kita juga harus menjadi 10 negara besar dunia yang memang berpengaruh khususnya di skala Asia,” kata Habib Aboe. (faf) 

Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved