Breaking News:

Mensos Instruksikan UPT di Indonesia Monitor Potensi Atlet Paralimpik dan Berikan Dukungan Pembinaan

Mensos telah menginstruksikan kepada Unit Pelayanan Teknis (UPT) di lingkungan Kementerian Sosial untuk menyiapkan balai Kemensos.

Editor: Lucky Oktaviano
Dok Humas Kementerian Sosial
Menteri Sosial Tri Rismaharini berbincang dengan seorang atlet paralimpik dalam event Pekan Paralimpik Nasional (Peparnas) 2021 di lapangan tenis Wali Kota Jayapura, Sabtu (13/11). Mensos tmenginstruksikan kepada UPT di lingkungan Kementerian Sosial untuk menyiapkan balai Kemensos guna mengidentifikasi potensi atlet. 

WARTAKOTALIVE.COM, JAYAPURA -- Menteri Sosial Tri Rismaharini memastikan akan terus mendukung pembinaan para atlet penyandang disabilitas.

Kemensos berkomitmen untuk mendukung prestasi para atlet meraih prestasi internasional.

Untuk keperluan tersebut, Mensos telah menginstruksikan kepada Unit Pelayanan Teknis (UPT) di lingkungan Kementerian Sosial untuk menyiapkan balai Kemensos.

Balai diminta untuk mengidentifikasi potensi atlet.

"Saya yakin banyak potensi atlet berbakat di seluruh tanah air. Mereka mampu bersaing di level nasional dan internasional. Nah balai Kemensos di seluruh Tanah Air ini sudah melakukan pantauan para atlet berbakat di daerah masing-masing. Dimana potensi dan bakatnya dan apa bantuan yang bisa diberikan," kata Mensos.

Hal tersebut disampaikan Mensos usai menyaksikan pertandingan tenis dan mengalungkan medali kepada para atlet paralimpik dalam event Pekan Paralimpik Nasional (Peparnas) 2021 di lapangan tenis Wali Kota Jayapura, Sabtu (13/11/2021).

Dari hasil pertandingan tenis lapangan, tampil sebagai Juara Tunggal Elite Putra Agus Fitriadi (Papua), Runner Up Puji Sumartono (Jawa Barat), semifinalis Suwardi (DIY), dan semifinalis Agus Sugiharto (Jawa Barat).

Juara Tunggal Putra Kevin Sanjaya (DIY), Runner Up Hariyanto (DIY), semifinalis Rohimat (JBR), dan semifinalis Sarjiyanto (DIY).

Untuk nomer ganda campuran, tampil sebagai juara Sudartatik/Sarjiyanto (DIY), Runner Up Siti Hanna/Daryoko (Papua), semifinalis Siti Maimunah/Rohimat (Jawa Barat), dan semifinalis Rita Mulyantini/Ferdy Samsudin (Banten).

Mensos mengapresiasi prestasi para atlet. Menurut dia, atlet paralimpik membutuhkan kesinambungan dalam latihan. Sebab, even pertandingan untuk atlet paralimpik tidak sesering event untuk atlet non paralimpik.

Halaman
12
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved