Breaking News:

Universitas Indonesia

Hasil Penelitian UI, Baterai Kendaraan Listrik Dibuat dari Ampas Kopi, Begini Cara Bikinnya

Ampas kopi dapat dijadikan baterai kendaraan listrik, begini cara buatnya. Inilah hasil penelitian Fakultas Teknik Universitas Indonesia.

Penulis: Dodi Hasanuddin | Editor: Dodi Hasanuddin
Dok. Humas dan KIP UI
Hasil Penelitian UI, Baterai Kendaraan Listrik Dibuat dari Ampas Kopi, Begini Cara Bikinnya. 

WARTAKOTALIVE.COM, DEPOK - Hasil penelitian UI, ampas kopi dapat dijadikan baterai kendaraan listrik, begini cara buatnya.

Tim Peneliti dari Departemen Teknik Metalurgi dan Material Fakultas Teknik Universitas Indonesia (DTMM FTUI) mengembangkan inovasi material baterai lithium ion untuk kendaraan listrik.

Material penyusun baterai yang dikembangkan terbuat dari limbah ampas kopi yang diolah menjadi grafen dan limbah batok kelapa yang diolah menjadi karbon aktif untuk ditambahkan pada material aktif anoda. Inovasi ini mampu membuat baterai yang dihasilkan memiliki bobot lebih ringan dan waktu pengisian daya yang lebih cepat.

Baca juga: Universitas Indonesia Masuk Top 15 Universitas di Asia Tenggara

Baterai lithium ion buatan tim peneliti yang terdiri dari Prof. Dr. Ir. Anne Zulfia Syahrial, M.Sc., Ir. Bambang Priyono, M.T., dan Nofrijon Sofyan, Ph.D., dibuat dari material Lithium Titanate Oxide (LTO).

Kemudian dicampur dengan timah (Sn) dan karbon aktif (C) serta LTO yang dicampur dengan Silikon (Si) dan karbon aktif (C) sehingga membentuk masing-masing komposit LTO/C-Sn dan LTO/C-Si sebagai material aktif anoda dan Lithium Ferro Phospate (LFP) sebagai material aktif katoda.

Ketua Tim Peneliti Baterai Lithium-Ion FTUI, Prof. Dr. Ir. Anne Zulfia Syahrial, M.Sc. menjelaskan, LTO tidak rentan mengalami short circuit (korsleting) pada saat proses charging (pengisian electron).

Baca juga: Temukan Sistem Pengolahan Sampah Gunakan HP, Mahasiswa FT UI Depok Juara di Lomba Peduli Bumi 2021

Arus listrik yang dihasilkan lebih stabil dan aman dibandingkan baterai Lithium Graphite yang umum banyak digunakan pada baterai kendaraan listrik saat ini.

Kelemahannya, kapasitas spesifik (LTO) di 175 mAh/g, lebih rendah dari grafit di 372 mAh/g.

"Tim kami mencoba mengatasi kelemahan ini dengan mencampurkan Sn atau Si dan karbon aktif dari limbah batok kelapa menjadi komposit. Kami juga mengolah ampas kopi menjadi grafen untuk dicampurkan dengan LTO," kata Prof Anne Zulfia.

Tim Peneliti dari Departemen Teknik Metalurgi dan Material Fakultas Teknik Universitas Indonesia (DTMM FTUI) mengembangkan inovasi material baterai lithium ion.
Tim Peneliti dari Departemen Teknik Metalurgi dan Material Fakultas Teknik Universitas Indonesia (DTMM FTUI) mengembangkan inovasi material baterai lithium ion. (Dok. Humas dan KIP UI)

Pemanfaatan Lombah Ampas Kopi

Halaman
1234
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved