Jadi Lokasi Tes CPNS Abal-abal Anak Nia Daniaty, Polisi Periksa Pengelola Hotel Bidakara

Hari ini kata Yusri, pihaknya akan memeriksa saksi dari Hotel Bidakara. Mereka juga akan memeriksa keterangan dari pengelola Hotel Bidakara

Penulis: Desy Selviany | Editor: Budi Sam Law Malau
Warta Kota/ Desy Selviany
Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Yusri Yunus di Mapolda Metro Jaya, Semanggi, Jakarta Pusat, Rabu (15/9/2021). 

WARTAKOTALIVE.COM, JAKARTA -- Polisi akan memeriksa pengelola gedung Hotel Bidakara dalam dugaan kasus penipuan yang menyeret anak Nia Daniaty, Olivia Nathania.

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Yusri Yunus mengatakan saat ini pihak penyidik sudah memeriksa pelapor inisial K dan beberapa saksi yang juga menjadi korban.

"Hari kamis lalu sudah diinterview kami ambil keterangan si pelapor K dan Jumat lalu lanjut saksi-saksi dari K dimana empat orang kami interview," ujar Yusri di Mapolda Metro Jaya, Semanggi, Jakarta Pusat, Senin (4/10/2021).

Hari ini kata Yusri, pihaknya akan memeriksa saksi dari Hotel Bidakara. Mereka juga akan memeriksa keterangan dari pengelola Hotel Bidakara.

Selain itu, pihak penyidik juga pada Senin ini memeriksa sejumlah saksi yang juga mengaku sebagai korban.

Nantinya kata Yusri, apabila para korban sudah diperiksa pihak penyidik baru akan memanggil terlapor Olivia Nathania dan Rafly N Tilaar.

"Sedang kami jadwalkan terlapornya karena korban-korban dulu kami periksa baru terlapornya," tuturnya.

Sebelumnya korban CPNS anak Nia Daniaty, Pulan mengaku sempat ikut tes di Hotel Bidakara, Jakarta Timur atas undangan Olivia Nathania (Oli).

Saat itu setiap peserta diminta menunjukan keahlian masing-masing. 

Menurut salah satu saksi Pulan yang juga mengaku tertipu CPNS bodong, ia diminta Olivia mengikuti tes di Hotel Bidakara.

Disana, Pulan bertemu dengan peserta CPNS lainnya yang mendaftar lewat Oli.

Di lokasi itu, ia juga bertemu dengan beberapa orang yang mengaku panitia CPNS.

"Tapi disana saya enggak dites sama sekali. Saya cuma ditanya kamu punya keahlian bidang apa, kenalin diri kamu dulu. Lalu saya bilang saya bisa di UMKM," ujar Pulan di Mapolda Metro Jaya, Semanggi, Jakarta Pusat, Jumat (1/10/2021).

Kata Pulan, peserta lainnya juga menerima perintah yang sama dari panitia. Mereka diminta menunjukan keahlian.

Halaman
123
Sumber: Warta Kota
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved