Breaking News:

Formula E

Diskominfotik DKI Jakarta Beberkan 12 Poin Katanya dan Faktanya Terkait Polemik Balapan Formula E

Rencana penyelenggaraan balap Formula E pada Juni 2022 menuai pro dan kontra, baik di masyarakat dan anggota DPRD DKI Jakarta.

Penulis: Fitriyandi Al Fajri | Editor: Sigit Nugroho
Warta Kota/Yolanda Putri Dewanti
Rapat Paripurna DPRD DKI Jakarta 'Penyampaian Penjelasan Anggota Dewan Pengusul Secara Lisan Atas Hak Usul Interpelasi' di Gedung DPRD DKI Jakarta, Jakarta Pusat, Selasa (28/09/21). 

Faktanya: - Tidak betul pelaksanaan Formula E mengabaikan anggaran di sektor lain. Bahkan pembayaran sudah lunas tuntas di tahun 2019;
- Penyusunan anggaran mempertimbangkan seluruh aspek dan jangka waktu target (pendek, menengah, panjang);
- Dana pendidikan, penanganan Covid-19 dan lain-lain tetap mendapat prioritas dan dipenuhi secara memadai, bahkan dalam penanganan Covid-19, DKI merupakan yang terbaik di Indonesia. Terkait vaksinasi, Jakarta merupakan salah satu kota yang paling sukses di dunia;
- Sama dengan MotorGP Mandalika Maret 2022, Formula E Juni 2022 merupakan investasi jangka menengah dan panjang untuk mendongkrak citra Indonesia dan membuka peluang yang lebih luas di masa mendatang termasuk untuk bidang pariwisata, investasi, dan perdagangan dunia;
- Sebagai informasi, Pemprov DKI mengeluarkan biaya dari APBD sebesar Rp 750 miliar untuk membangun equestrian (arena pacuan kuda) dan velodrome (arena balap sepeda) dalam rangka mendukung pelaksanaan Asian Games 2018. Fasilitas itu digunakan utamanya hanya satu kali, yaitu saat Asian Games 2018. Biaya ini pun tidak dianggap sebagai pengabaian anggaran pendidikan ataupun anggaran kesehatan karena masing-masing anggaran sudah memiliki posnya.

6. Katanya: Formula E tidak membantu memulihkan ekonomi pasca Covid-19

Faktanya : - Formula E memberikan dampak finansial, dampak ekonomi, dan dampak reputasional;
- Dampak ekonomi adalah multiplier efek yang ditimbulkan oleh gelaran Formula E;
- Dampak reputasional memberi pesan bahwa Indonesia back to business;
- Dampak finansial merupakan keuntungan yang didapatkan oleh Jakpro .

7. Katanya: Formula E tidak berdampak pada usaha mikro kecil dan menengah (UMKM). Bahkan 70 persen UMKM di Montreal merugi, di Bern penyelenggara merugi.

Faktanya: - Berbeda dengan negara lain, Formula E di Jakarta bukanlah event satu hari saja. Tetapi merupakan rangkaian acara selama beberapa bulan menjelang dan setelah event sehingga dampak yang dihasilkan akan sangat berbeda;
- Berbagai program yang melibatkan UMKM akan dilaksanakan oleh Dinas UMKM dan Jakarta Experience Board (BUMD), bekerja sama dengan swasta dan masyarakat luas;
- Aktivitas seperti festival, bazaar, pameran, konser, promo, bersama, konvensi/seminar, diyakini mampu mendongkrak ekonomi UMKM.

8. Katanya: Formula E makin tidak populer, karena tiga pabrikan besar meninggalkan Formula E.

Faktanya : - Pengunduran diri pabrikan adalah hal yang biasa dalam event balap internasional misalnya MotoGP, Formula 1, dan World Rally Championship (WRC), ini lebih dikarenakan strategi jangka panjang mereka, bukan karena kinerja event balap;
- Menurut majalah Forbes (Mei 2021) popularitas Formula E yang merupakan gelaran balapan terbesar ke-3 di dunia ini terus meningkat. Ia disiarkan oleh 40 media internasional dan disaksikan di 150 negara di enam benua;
- Season enam (tahun 2019) disaksikan oleh 400 juta pemirsa secara live;
- Mengingat penikmat Formula E kebanyakan adalah para millennials, diperkirakan popularitas Formula E di masa mendatang akan lebih tinggi, apalagi ini sejalan dengan trend otomotif global menuju kendaraan listrik;
- Saat ini Formula E diikuti oleh 12 tim dan tujuh pabrikan mobil termasuk di antaranya Jaguar, Porsche, Nissan, Penske, Nio, DS Tech, dan Mahindra. Jumlah pabrikan dan tim yang terlibat lebih banyak dari balapan lain. Misalnya MotoGP diikuti oleh 12 tim dan enam pabrikan (Aprilia, Ducati, Honda, Yamaha, Suzuki dan KTM), lalu Formula 1 yang diikuti oleh 10 tim dan empat pabrikan (Renault, Ferrari, Honda dan Mercedes) dan WRC diikuti oleh empat pabrikan (Toyota, Ford, Hyundai dan Citroen).

9. Katanya: Formula E tidak berdampak pada Jakarta yang lebih ramah lingkungan

Faktanya: - Formula E senada dengan target Presiden Joko Widodo bahwa Indonesia akan menjadi “Raja baterai hingga mobil listrik dunia” (CNN, 10 Agustus 2021);
- Menurut McKinsey, fans utama Formula E adalah millennials, upaya mendorong energi ramah lingkungan merupakan upaya jangka panjang lintas generasi, sehingga pelibatan generasi muda adalah mutlak;
- Kondisi udara di DKI Jakarta jauh dari ideal. diperkirakan 70 persen konsumsi BBMadalah oleh kendaraan bermotor, sehingga upaya mendorong mobil listrik merupakan solusi andal untuk memperbaiki kualitas udara dan lingkungan di Jakarta.

10. Katanya: Formula E tidak ada di  Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD)

Halaman
1234
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved