Breaking News:

PON XX Papua

Sesmenpora: Aturan Prokes PON Papua Ketat, Atlet Datang H-3 dan Pulang H+3 Setelah Pertandingan

Kemenpora bersama dengan Kemenkes dan Satgas Covid-19 terus memonitor penerapan protokol kesehatan di PON Papua nanti

Penulis: Abdul Majid | Editor: Umar Widodo
PB PON Papua/Chaarly Lopulua
Kemenpora menetapkan semua kontingen hadir H-3 dan pulang H+3 untuk mengantispasi penyebaran virus Covid-19 klaster PON 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Abdul Majid

WARTAKOTALIVE.COM, JAKARTA – Sekretaris Kementerian Pemuda dan Olahraga (Sesmenpora) Gatot S Dewa Broto mengatakan protokol kesehatan menjadi hal wajib yang benar-benar harus diterapkan di Pekan Olahraga Nasional (PON) XX Papua.

Untuk itu pihaknya bersama dengan Kemenkes dan Satgas Covid-19 terus memonitor penerapan protokol kesehatan di PON Papua nanti.

“PON ini sudah tinggal menghitung hari, tanggal 2 (Oktober) sudah pembukaan oleh pak Presiden tapi ada banyak hal yang harus kita selesaikan dalam arti kepanitiaan itu ada di PB PON bersama dengan KONI tapi kami supervisi agar sesuai dengan target dan harapan Bapak Presiden harus sukses, kata sukses itu adalah soal protokol kesehatan,” kata Gatot dalam bincang-bincang kesiapan Prokes Covid-19 PON bersama BNPB Indonesia, Kamis (23/9/2021).

"Nah yang paling menarik bahwasanya ini adalah gawe yang sangat besar sekali tapi jangan sampai menimbulkan kluster baru di Papua, kami tidak ingin ada cerita gara-gara PON ada kluster baru di sana, terus covid yang sudah menurun malah jadi naik,” sambungnya.

Sesmenpora Gatot S Dewa Broto
Sesmenpora Gatot S Dewa Broto (Tribunnews/Abdul Majid)

Gatot menyadari, protokol kesehatan dalam menggelar event olahraga terlebih multievent memang sangat tepat bila mengadopsi aturan yang sebelumnya diterapkan oleh Jepang pada Olimpiade 2020.

Akan tetapi menurutnya, aturan tersebut tak bisa semuanya diterapkan di PON mengingat banyak kendala salah satunya soal anggaran.

Meskipun demikian ada aturan untuk meminimalisir penyebaran Covid-19 di Papua, yakni setiap atlet sudah ditentukan baik datang dan kembalinya.

“Memang kami tidak copy paste seperti yang di Tokyo. Atlet din sini itu cukup sebelum berangkat dari daerah-darah itu tes PCR, kemudian di sana begitu tiba di perkampungan atlet akan ada pengecekan lagi,” kata Gatot.

“Untuk mengurangi risiko penyebaran (covid-19) Kami buat aturan ketat bersama satgas dan PMK. Contohnya atlet datang H-3 dan pulang H+3, itu sudah harus pulang, tidak ada kata solidaritas kontingen dulu,” pungkasnya.

Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved