Virus corona

WHO Serukan Moratorium Suntikan Booster Vaksin Covid-19

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyerukan moratorium suntikan booster vaksin Covid-19 setidaknya hingga akhir September 2021.

AFP/FABRICE COFFRINI
Direktur Jenderal Badan Kesehatan Dunia (WHO) Dr Tedros Adhanom Ghebreyesus menyerukan moratorium suntikan booster vaksin Covid-19 setidaknya hingga akhir September 2021. 

Wartakotalive.com - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyerukan moratorium suntikan booster vaksin Covid-19 setidaknya hingga akhir September 2021.

Melansir Al Jazeera, rencana ini dimaksudkan untuk memungkinkan setidaknya 10 persen dari populasi setiap negara di dunia divaksinasi.

“Saya memahami kepedulian semua pemerintah untuk melindungi rakyatnya dari varian Delta," kata kepala WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus pada konferensi pers, seperti dikutip dari laman resmi WHO.

"Tetapi kami tidak dapat menerima negara-negara yang telah menggunakan sebagian besar pasokan vaksin global dan menggunakan lebih banyak lagi," imbuhnya.

Tedros menambahkan bahwa negara-negara G-20 memiliki peran kepemimpinan yang penting untuk dimainkan.

Menurutnya, negara-negara tersebut adalah “produsen terbesar, konsumen terbesar, dan donor vaksin Covid-19 terbesar”.

Imbauan terbaru WHO datang ketika penyebaran varian Delta yang lebih menular mendorong diskusi tentang booster di negara-negara kaya, termasuk Amerika Serikat, Inggris dan Jerman, bahkan ketika gelombang baru Covid-19 menyebabkan kekacauan di negara-negara yang tidak mampu memberi orang vaksin bahkan satu suntikan saja.

Sekretaris pers Gedung Putih Jen Psaki, mencatat bahwa AS telah menyumbangkan lebih dari 110 juta dosis vaksin di seluruh dunia.

"Itu lebih dari gabungan negara lain mana pun," katanya.

“Kami juga memiliki persediaan yang cukup, untuk memastikan bahwa setiap orang Amerika memiliki akses ke vaksin. Kami akan memiliki cukup pasokan untuk memastikan, jika FDA memutuskan bahwa booster direkomendasikan untuk sebagian populasi,” kata Psaki kepada wartawan pada Rabu (4/8/2021).

Ia menambahkan negaranya memiliki persediaan yang cukup untuk terus mendistribusikan suntikan ke luar negeri sambil memastikan bahwa setiap orang Amerika dapat divaksinasi sepenuhnya.

Pekan lalu, Presiden Israel Isaac Herzog menerima suntikan ketiga vaksin virus corona.

Sementara Jerman akan memulai suntikan booster bulan depan.

“Kita perlu fokus pada orang-orang yang paling rentan, paling berisiko terkena penyakit parah dan kematian, untuk mendapatkan dosis pertama dan kedua,” kata Katherine O'Brien dari WHO kepada wartawan.

WHO tidak memiliki kekuatan untuk meminta negara-negara untuk bertindak atas rekomendasinya,

Banyak di masa lalu telah mengabaikan seruan WHO terkait isu-isu seperti menyumbangkan vaksin, membatasi perjalanan lintas batas dan mengambil langkah-langkah untuk meningkatkan produksi vaksin di negara-negara berkembang.

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul WHO Serukan Moratorium Suntikan Booster Vaksin Covid-19

Sumber: Tribunnews
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved