Breaking News:

Olimpiade Tokyo

Kevin Sanjaya/Marcus Gideon Belum Puas dengan Hasil Pertandingan Simulasi

Kevin/Marcus sempat kaget dengan permainan cepat dari pasangan ganda putra Pramudya/Yeremia di laga Simulasi Olimpiade Tokyo

Editor: Umar Widodo
Humas PBSI
Pasangan ganda putra Kevin Sanjaya/Marcus Gideon menang atas pasangan Pramudya Kusumawardana/Yeremia Erich Yoche Yacob Rambitan pada laga Simulasi Olimpiade Tokyo di Pelatnas PBSI Cipayung 

WARTAKOTALIVE.COM, JAKARTA - Pasangan ganda putra nomor satu dunia Marcus Fernaldi Gideon/Kevin Sanjaya Sukamuljo menutup Simulasi Olimpiade Tokyo 2020 dengan sebuah kemenangan.

Mereka berhasil menyudahi perlawanan juara Spain Masters 2021, Pramudya Kusumawardana/Yeremia Erich Yoche Yacob Rambitan.

Laga yang berlangsung di Pelatnas PBSI, Cipayung, Jakarta Timur hari Kamis (17/6/2021) petang itu dituntaskan The Minions lewat rubber game 18-21, 21-14, 21-16.

"Lawan bermain cukup bagus ya, di gim pertama kami kalah start dan mereka lebih nothing to lose mainnya. Kami juga masih mencari-cari pola permainan sedangkan mereka bisa langsung in," kata Kevin usai pertandingan.

Laga dituntaskan The Minions lewat rubber game 18-21, 21-14, 21-16 atas perlawanan Pramudya Kusumawardana/Yeremia Erich Yoche Yacob Rambitan.
Laga dituntaskan The Minions lewat rubber game 18-21, 21-14, 21-16 atas perlawanan Pramudya Kusumawardana/Yeremia Erich Yoche Yacob Rambitan. (Humas PBSI)

"Kami kaget juga, tidak menyangka mereka main cepat juga sejak awal tapi beruntung kami bisa menyesuaikan. Memang kita tidak bertanding cukup lama tapi kita di latihan konsisten dan selalu maksimal jadi kecepatannya masih bisa mengikuti lah," sambung Marcus.

Marcus/Kevin mengatakan bahwa mereka ingin terus mematangkan pola permainan yang belum mencapai level maksimal.

"Kalau puas 100 persen sih belum. Masih banyak yang harus diperbaiki dan dievaluasi, pola permainan juga belum nemu banget. Ya lebih ke teknis," ujar Kevin yang sudah menjalani dua kali vaksin usai terpapar Covid-19 bulan Januari lalu.

Baca juga: Ditargetkan Meraih Medali Emas di Olimpiade Tokyo 2020, The Minions Terus Menjaga Mental dan Tekanan

Baca juga: PBSI Gelar Pertandingan Simulasi Olimpiade Tokyo Sebagai Ajang Pemanasan Buat Pemain

Baca juga: Penampilan Ganda Putra Dadakan Reza/Rian Bikin Pasangan Olimpiade Hendra/Ahsan Tidak Berkutik

Ditargetkan meraih medali emas Olimpiade menjadi beban tersendiri bagi Marcus/Kevin, tapi mereka memiliki cara sendiri untuk meredamnya.

"Faktor paling penting adalah menjaga mental dan tekanan. Harus bisa kontrol emosinya. Kami ditarget emas tapi tidak ada yang jamin bisa dapat kan? Jadi sebisa mungkin dijaga hatinya agar tidak menggebu-gebu pengen, nanti takutnya malah kepikiran dan kalah," pungkas Marcus.

Dengan selesainya simulasi, maka tim Indonesia akan segera merampungkan program latihan selama kurang lebih dua minggu sebelum bertolak ke Kumamoto, Jepang, pada tanggal 8-18 Juli untuk aklimatisasi.

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved