Breaking News:

Ibadah haji

BPKH Sebut Dana Haji Disimpan di Deposito, Bisa Ditunaikan

Pencairan dana haji, menurut Anggito, bisa dilakukan setelah melewati masa dua kali musim haji

Warta Kota/henry lopulalan
Kepala Badan Pelaksana Badan Pengelola Keuangan Haji (BPKH) Anggito Abimanyu mengatakan dana haji bersifat likuid atau bisa dicairkan 

Wartakotalive.com, Jakarta - Kepala Badan Pelaksana Badan Pengelola Keuangan Haji (BPKH) Anggito Abimanyu mengatakan dana haji bersifat likuid atau bisa dicairkan.

Pencairan dana haji, menurut Anggito, bisa dilakukan setelah melewati masa dua kali musim haji.

"Likuid itu artinya dana ini bisa ditunaikan. Itu minimal dua kali musim haji. Ada enggak? Ya ada, karena likuid," ujar Anggito dalam webinar yang digelar PAN, Kamis (10/6/2021).

Meski begitu, Anggito mengatakan uang tersebut bisa berbentuk kontan.

Dana tersebut, kata Anggito, tidak disimpan di kotak penyimpanan uang atau brangkas.

Dirinya menyontohkan likuid tersebut seperti uang tabungan di bank yang bisa diambil sewaktu-waktu.

"Bukan berarti uang kontan begitu untuk simpan di brangkas enggak, tapi yang penting tunai dan bisa ditunaikan," tutur Anggito.

Anggito mengatakan dana haji tersebut disimpan di deposito yang bisa diambil jika dibutuhkan.

"Tapi mohon maaf, bukan berarti uang itu ada di brangkas. Dana itu disimpan di deposito yang callable," pungkas Anggito.

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul BPKH Sebut Dana Haji Bisa Ditunaikan Tapi Tidak Disimpan di Brankas

Sumber: Tribunnews
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved