Larangan Mudik

PT KAI Mencatat Jumlah Pengguna KRL Commuter Line Alami Penurunan Akibat Larangan Mudik

Pemberlakuan larangan mudik yang ditetapkan pemerintah rupanya berdampak pada menurunnya jumlah penumpang yang menggunakan moda transportasi.

Editor: Valentino Verry
Warta Kota/Muhammad Azzam
Suasana KRL Commuter Line di Stasiun Bekasi saat normal. PT KAI mencatat ada penurunan penumpang yang dialami KRL Commuter Line Jabodetabek sebesar sembilan persen dibanding dengan rentang waktu sebelumnya, yakni 15 April - 5 Mei 2021, akibat larangan mudik. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pemberlakuan larangan mudik yang ditetapkan pemerintah rupanya berdampak pada menurunnya jumlah penumpang yang menggunakan moda transportasi di Jabodetabek.

Salah satunya KRL Commuter Line Jabodetabek yang mengalami penurunan penumpang sejak diberlakukannya larangan mudik pada 6 hingga 11 Mei 2021.

Penurunan penumpang juga disebabkan oleh pembatasan jadwal perjalanan yang harus dikurangi di wilayah Jabodetabek.

Penurunan angka penumpang yang dialami KRL Commuter Line Jabodetabek sebesar sembilan persen dibanding dengan rentang waktu sebelumnya, yakni 15 April - 5 Mei 2021.

Baca juga: Saat Natal dan Tahun Baru Tak Ada Jadwal Penambahan KRL Commuter Line, Ini Alasannya

VP Corporate Secretary KAI Commuter Anne Purba mengatakan, rata-rata volume pengguna KRL Jabodetabek per harinya selama pembatasan layanan operasional perjalanan KRL Commuter Line Jabodetabek yang berlaku mulai 6 Mei lalu sebesar 358.580 orang.

"Turun sembilan persen dari rata-rata volume per hari dalam operasional normal selama bulan puasa (13 April – 5 Mei 2021) yang mencapai 394.756 orang," kata Anne, Rabu (12/5/2021).

Penurunan rata-rata volume penumpang juga terjadi di KRL Yogya-Solo.

KAI Commuter mencatat selama bulan puasa sebelum pemberlakuan pembatasan operasional yakni 13 April – 5 Mei 2021 mencakup 4.288 orang per hari.

"Sedangkan rata-rata volume pengguna KRL Yogya-Solo per hari pada masa pembatasan operasional yang dimulai 6 Mei lalu adalah sejumlah 3.363 orang atau turun 22 persen," tuturnya.

Baca juga: Pemkot Bogor dan PT KAI Matangkan Pendanaan dan Integrasi Trem Kota Bogor, Butuh Dana Rp 1 Triliun

Anne menjelaskan bahwa KAI Commuter sebagai operator KRL Commuter Line Jabodetabek dan KRL Yogya-Solo tetap beroperasi pada hari libur nasional dan cuti bersama hari Raya Idul Fitri 1442 Hijriah 12 - 14 Mei 2021.

Untuk operasional pelayanan KRL Commuter Line Jabodetabek selama libur Hari Raya Idul Fitri 1442 Hijriah akan beroperasi mulai pukul 04:00 - 20:00 WIB, dengan total 886 perjalanan KRL setiap harinya.

Meski beroperasi, selama masa libur Lebaran, KAI Commuter tetap melakukan pembatasan operasional terhadap pengguna yang akan naik dan turun di Stasiun Tanah Abang.

"Mulai pukul 15:00 - 19:00 WIB Stasiun Tanah Abang tidak melayani pengguna yang hendak naik dan turun di stasiun tersebut dan hanya melayani pengguna KRL yang transit untuk berpindah relasi KRL di stasiun tersebut," tutup Anne.

Baca juga: PT KAI Pastikan Tiket Tanggal 6 - 17 Mei 2021 Belum Dapat Dipesan karena Ada Larangan Mudik

Sementara itu, Kementerian Perhubungan memprediksi arus balik kendaraan yang usai melakukan mudik akan terjadi di akhir pekan ini.

Halaman
12
Sumber: Tribunnews
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved